Tuesday, September 6, 2011

Memimpin bukan menghukum

Salam Palestine

Heboh dan kecoh Syawal yang bersamaan dengan bulan kemerdekaan tahun ini. Yang malas membaca pun menahan mata menjelajah fakta sejarah yang dibentang dan terbentang melata di alam maya. Saya tersenyum sendirian. Berterima kasih kepada pencetus "provokasi". Juga berterima kasih dengan media berat sebelah kepada penguasa. Meluaskan lagi publisiti kisah sejarah ini. Sudah lebih 50 tahun merdeka dari tangan penjajah, mutakhir ini kisah siapa sebenarnya pejuang kemerdekaan dicungkil dan diungkit kembali. Kebenaran di sorok dalam ruang sempit gelap pasti terpancar juga sinarnya. Beza pada ruang masa sahaja. Cepat atau lambat. Agaknya, pelajar ramai yang tidak gemar subjek sejarah kesan tiada keberkatan pada intipatinya yang dinukil tidak adil dan menyeluruh kepada semua pihak. Agaknya...

Berbicara tentang keadilan, saya tersentuh juga. Betapa saya kerap tidak adil dalam menilai dan menghukum anak didik. Sering gagal menggunakan teori dakwah yang saya gemar mengkajinya. Saya lebih selesa berteman rotan ke kelas daripada berbekal segenggam semangat dan kekuatan minda mendepani karenah mereka yang memang mencabar sabar.

Hari ini saya berkesempatan berbual mesra dengan 2 orang pelajar perempuan yang tiba-tiba berani menghampiri meja saya. Seorang guru yang memang berwajah serius. Apatah lagi untuk kelas yang terkenal dengan "gagah dan perkasa"nya di sekolah itu. Lima belas minit bersembang, saya banyak merenung dengan anggukan perlahan. Mendengar kisah peribadi keduanya yang jelas sangat jauh dari lingkungan biah solehah. Seawal usia remaja begitu hidup mandiri tanpa ibu dan bapa. Ada yang punya ibu dan bapa tetapi gagal memainkan peranan yang sewajarnya. Bagaimana tidak karektor mereka jelas terzahir kekurangan kasih dan sayang.

Saya akhiri hari ini dengan mengetuk nurani. Adillah dalam bertindak. Jangan menghukum tanpa menilai. Kelak, sejarah saya pula akan di bongkar. Cikgu Amirah Izzati yang mengaku da'ie tetapi tidak bersifat murabbi. Aduh..mengiut perkiraan ada 30 tahun lagi untuk terus menyandang panggilan CIKGU..perjalanan masih panjang dan jauh..biiznillah. :)

0 comments: