Saturday, October 22, 2011

Terasing

Salam Palestine

Hujan sedang renyai membasahi Kg. Pasir Putih dan sekitarnya. Alhamdulillah..sejuk sikit petang ini. Kebiasaannya agak sukar kekal di bilik yang pasti dipanah mentari petang. Kipas siling usang yang sudah lama berbakti ini tidak mampu menyisih peluh yang membasahi tubuh. Jarang dapat duduk seharian di rumah tanpa sebarang tuntutan tugasan. Menyemak semula mesej-mesej yang masuk ke kedua-dua telefon bimbit murahku, sahih, tiada sebarang agenda yang perlu di hadiri. Bonda tercinta pantas memaklumkan, minta menghantarnya ke kenduri aqiqah keluarga. Aku akur kerana tidak punya alasan untuk menolak. Emak yang sememangnya sangat maklum aktiviti rutinku tidak akan meminta jika melihat aku terkejar masa. Rumah ibarat hotel singgahan. Balik untuk menyegarkan diri sahaja, kemudian pantas meluru keluar lagi. Sokongan emak penguat aku terus memotivasikan diri untuk memastikan diri melangkah di jalan juang yang masih panjang ini. Justeru, aku berusaha, semua keperluan emak aku tunaikan sebaik mungkin. [aduh..macam promo diri anak solehah pula kan ^_^]

Ruang yang ada ini akan saya manfaatkan dengan sedikit cacatan pengalaman peribadi saya. Saya biasa di terjah dengan penyataan dan pertanyaan sebegini :

"Tak sihat ka?nampak pucat je..pakai lah lipstik. Baru nampak berseri sikit."

"Laa..kenapa pakai baju warna macam ni..suram lah..pakai lah warna-warna yang terang sikit. Biar nampak ceria. Ini orang nak tengok pun tak da perasaan"

Bukan sekali dua singgah di telinga. Juga bukan dari orang yang sama. Orang yang berbeza tetapi intipatinya serupa.

Pernah juga saya termenung sendirian. Mengambil masa memuhasabah semula penilaian mereka. Hati mana tidak terdetik, di pertikai penampilan diri. Syukur saya jenis yang dianugerahkan dengan sikap positif. Tidak terus dengan lemas dengan rasa menghina diri. Sebab saya telah belajar, sifat mulia ialah rendah hati bukan rendah diri. Dua kata yang seakan sama, namun sebenarnya berbeza. Kerap saya berseleloroh kembali, menjawab dan membalas penilaian mereka;

"Mana boleh cantik-cantik sangat, kasihan bakal suami saya nanti, kecantikan isterinya di nikmati oleh orang lain"

Dengan iringan senyuman dari saya, mereka balas dengan cebikan. Saya kira saya menang dalam peperangan psikologi ini. Benar kan?

Ringkasnya apa yang ingin saya kongsikan, apa jua yang kita lakukan, asas utamanya adalah ilmu dan kefahaman. Harus dimaklumi sebaiknya, penilai hakiki kita adalah Sang Pencipta. Mahu dapat markah sempurna, patuhi syariatnya secara sempurna. Dalam konteks dunia kini semakin jauh daripada syariatullah, kita wajar punya hati yang tegar. Biarlah manusia berkata sesuatu yang kurang indah di pendengaran kita, asal saja hati kita tenang kerana berjaya membatasi tingkah dari mencalar redha Ilahi.

Dan hendaklah kamu tetap di rumah kamu, dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang jahiliah.” [Al-Ahzab (33):33]