Tuesday, November 8, 2011

Mungkir lagi..


Keluhan saya berat saat mula menekan abjad demi abjad pada papan kekunci usang laptop ihsan seorang teman baik saya ini. Bagai menyimpan bebanan besar di sudut jiwa. Beberapa hari lepas lagi saya mahu menulis sesuatu walau saya tidak punya sebarang lakaran peta di minda tentang apa yang bakal saya persembahkan mengisi bicara sufi. Saya tidak berniat sama sekali menjadikan ruang peribadi saya ini sebagai diari kehidupan. Kalau kelihatan seperti itu pun, persepsi yang bernada kebetulan sahaja. Pada saya!

Terangnya, saya sedang berada pada dua persimpangan. Simpang yang saya sendiri reka kewujudannya. Beratnya, saya seolah [rasanya pasti] sedang berada pada persimpangan yang salah. Kalau kiri kerap dikaitkan dengan negatif sedang kanan sering dikatakan berkat, saya sedang berada pada kedudukan kiri.

Agak pelik bunyinya kan. Tahu sedang bermasalah tetapi kenapa tidak mahu untuk keluar dari masalah tersebut. Inilah masalah saya! Bertambah rumit apabila saya seolah hilang motivasi luar dan dalam, senjata yang saya kira cukup ampuh untuk membantu saya dalam peperangan "masalah" ini. Saya bagai berada di medan tempur dengan bekal jasad semata. Tanpa roh dan jiwa untuk berperang. Tanpa sebarang senjata untuk melawan. Bahkan bagai sudah bersedia untuk tewas dan ditewaskan.

Saya mengeluh lagi. Walau sedar ini bukan salah satu strategi untuk saya bersedia keluar dari konflik masalah ini. Masalah yang saya cipta sendiri. Semakin saya sedar, susahnya melawan diri sendiri. Susah yang amat!

Saya mengintai juga kalau ada sahabat untuk saya mohon saranan atau teman untuk saya minta pandangan, tetapi seakan kelu untuk lidah saya menutur satu persatu apa yang sedang saya tanggung. Seakan kaku untuk tangan saya melakar kata demi kata untuk merungkai apa yang sedang saya pikul. Sungguh saya sedang bermasalah!

Sudahnya, saya ke sini juga. Berkias tanpa petunjuk. Hanya mengerutkan kening kamu yang sedang membacanya. Maafkan saya. Terbuang masa kamu seminit dua hanya membaca coretan yang tidak membina minda membangun jiwa.

Sebelum kamu keluar dari sini..saya mohon sesuatu..lafazkan setulus nurani..

"Ya Allah..semoga pemilik blog ini keluar daripada kesulitan jiwa yang sedang dideritainya..berikannya kebaikan di dunia dan akhirat"

Terima kasih..saya masih sedar..saat saya tidak punya sebarang upaya [kesan kegagalan sistem pertahanan jiwa]..saya masih punya sesuatu..berpaut dan terus bertahan pada Dia yang sentiasa ada. Moga keampunannya yang meluas dan rahmatNya yang tidak bertepi menjadi talian hayat untuk saya berjaya memenangi peperangan ini dan membunuh kenakalan yang saya cipta dan membersih noda yang membekas. InsyaAllah!