Thursday, April 29, 2010

Wahai orang MUDA

Salam Perjuangan..

Dua hari lepas berkesempatan bersembang dengan seorang sahabat yang baru pulang dari musafirnya yang jauh. Gembira dan sedikit "cemburu" mendengar ulasannya. Cemburu yang dibekali azam, InsyaAllah..mahu menurut jejak nya suatu hari nanti.

Perbincangan tidak lama. Namun, impaknya besar. Masih ku rekod kemas diminda butir katanya yang dia kongsi denganku hasil pengalamannya bermusafir bersama Ketua DMPP. [jeles lagi dibuatnya..rezekinya kan..]. Dia menyatakan bahawa, usia muda ini harus dimanfaatkan sebaiknya. Harus melakukan banyak perkara di kala usia sebegini. Setuju benar, tatkala kudrat masih mengizinkan, masa juga belum terlalu banyak tuntutannya, maka sewajarnya ruang ini diberikan lebih sedikit pada sesuatu yang bermakna. Bukan sahaja buat diri sendiri tetapi juga untuk ummah dan perjuangan.

Tetapi adakalanya, usia masih muda, namun jiwa sudah semakin tidak segar untuk terus lincah di medan perjuangan. Halangannya bukan usia, tetapi perubahan diri. Kalau dahulu penuh semangat di alam kampus, tiba di alam kerjaya teori tinggal teori.Kalau dahulu masih bujang, bijak mencari ruang, untuk merealisasi perancangan, bila status sudah berubah, sibuk memberi alasan. Realiti ini bukan disesuaikan dalam konteks gerak kerja perjuangan semata,tetapi juga ditujukan buat kualiti diri. Ramai yang mengeluh, masa zaman belajar dahulu, Al-Quran teman jiwa, qiamullail rutin malam, tetapi sejak menempuh alam kerjaya segalanya seakan sukar dan sulit untuk dibiasakan lagi. Sesuatu yang perlu direnung dan fikirkan!

Paling penting, kita tahu dan sedar apa yang matlamat kehidupan ini. Ianya akan mejadi lorong memandu perjalanan yang tidak pasti bila akhirnya. Hidup ini perjuangan..perjuangan memburu REDHANYA. Ayuh orang muda..manfaatkan usia kita!



Tuesday, April 27, 2010

Tidak penting!

Menulis seketika walau agak tergesa-gesa...CPU masuk wad lagi..huhu..kerapnya bermasalah..sepi malamku dibuatnya. Iyalah kan..biasanya malam lah online sehabisnya. Siangkan sekolah..kat sekolah tak boleh nak sesuka hati..nanti kena 'penalti'..hehe

Terpaksalah bercuti seketika bicara sufi..bersikap positif..manfaatkan ruang, menghadam solusi yang rajin dibeli tetapi lambat di baca...

[nampaknya tuan laptop pinjaman ini sudah menuntut laptopnya..huhu]

Friday, April 23, 2010

Izinkan aku terus menulis

Hampir sejam saya membiarkan "page" ini terbuka tanpa terisi sepatah kata pun. Saya punya rasa untuk menulis, keinginan yang saya tahan-tahan dari siang hari lagi. Tetapi apabila punya kesempatan, tiba-tiba saya jadi kaku. Minda saya sedikit beku untuk mengeluarkan idea-idea yang boleh saya kongsikan pada entry kali ini. Sudahnya, saya membiarkan masa berlalu dengan bersembang bersama seorang adik di YM dan seorang kenalan di FB.

Saya sedikit berat untuk menulis, sejak pulang dari Hotel De Choice tempoh hari. Seorang sahabat berkata kepada saya :

"Bagus ko tutup jak blog mu..itu lebih kepada blog peribadi bah tu"

Ayat ini terpacul keluar tatkala perwakilan membahaskan tentang lujnah IT. Dengan pendengaran yang terbatas, saya dan sahabat itu, terdengar nama Amirah Izzati dan Bicara Sufi disebut. Tapi tidak jelas akan intipati penjelasan Ketua Lujnah Penerangan kawasan hingga menyebabkan nama saya terkeluar. Cuma saya menyimpulkan, bos saya memaklumkan kepada hadirin, bahawa saya antara yang bertanggungjawab mengurus blog rasmi kawasan. Tiada salahnya penjelasan dan penerangan bos saya itu.

Cuma yang masih berbekas di minda, saranan sahabat saya itu. Pasti ada lagi insan-insan terutamanya rakan seperjuangan yang keliru status bicara sufi. Walhal sudah pernah saya nyatakan, sememangnya, bicara sufi adalah blog peribadi. Peribadi yang membawa maksud, saya bebas berkongsi apa sahaja yang saya rasakan ada manfaatnya untuk tatapan siapa sahaja yang sudi singgah ziarah di sini. Blog ini memang tidak sekadar membincangkan hal-hal siasah semata-mata. Tidak sama sekali! Bukan juga bermaksud saya tidak menyentuh langsung urusan siasah ini, ada juga yang saya selitkan. Yang saya rasakan saya berkelayakan untuk mengulasnya. Namun, saya beranggapan, dengan tidak sekadar membincangkan hal-hal siasah dalam negara, pembaca masih dapat menyimpulkan kecenderungan politik saya. Saya rasa ianya bukan lagi rahsia.

Menyentuh soal blog peribadi, saya menjelaskan, tidak semua yang saya kisahkan di sini adalah kisah peribadi saya. Harap tidak dianggap sebegini. Ada yang saya ambil dari pengalaman orang lain. Tapi saya ibaratkan pengalaman itu saya yang lalui. Lantas, saya olah menjadikannya seolah-olah ianya kisah saya. Matlamat saya hanya mahu kita yang membacanya memperolehi sesuatu. Itu sahaja.

Saya selalu berpesan pada diri, pastikan apa sahaja yang kita lakukan, bernilai ibadah di sisiNya. Itu sahaja yang boleh menjadikan kita beruntung di dunia. Macam orang berniagalah, matlamatnya untung. Bukankah kita juga sedang berniaga dengan Allah. Keuntungan perniagaan kita ini adalah pahala yang berasal daripada ibadah. Saya berusaha menjadikan marah, kecewa, terluka, sedih, rindu, kasih, gembira mahupun bahagia saya sebagai ibadah. Bagaimana saya mengaitkannya dengan bicara sufi? Saya gazetkan segala rasa yang hadir ini di sini secara positif. Tanpa nada putus asa dan hilang arah. Sebab yakin, sebagai muslim yang mahu menjadi mukmin-muttaqqin, tidak ada sikap pesimis dalam kamus kehidupan. Hanya ada sikap optimis kerana yakin dan pasti Allah sentiasa di sisi hamba-hambaNya. Antara teori kehidupan sebagai muslim : Musibah hadapi dengan sabar, Bahagia jangan lupa syukur. Nescaya hidup sentiasa dalam kebaikan. Yakinlah!

Harapnya, dengan penjelasan ini, tiada lagi yang terkeliru dengan bicara sufi. Andainya ada yang merasakan blog ini tidak sesuai dengan yang sepatutnya, kemaafan saya pinta. Blog ini bersifat terbuka, tanpa memfokus kepada mana-mana pembaca. Bahkan, saya akui, pelajar saya sendiri ada yang membacanya, saya tidak kisah kerana saya memang berniat mahu berkongsi dengan sesiapa sahaja.

Mohon izin untuk terus menulis...

Sunday, April 18, 2010

Sedar Diri

Bismillah Wal Hamdulillah

Syukur kepadaNya.. terpilih untuk hadir ke muhasabah perjuangan di Hotel De' Choice hari ini. Walau sekadar sebagai pemerhati! Acara tahunan itu berlangsung secara "sederhana". Tiada isu-isu yang hangat luar dari kebiasaan menjadi perbahasan. Situasi yang aku senangi kerana bagiku, apa guna panas berapi di medan perbahasan, tetapi sejuk beku dalam gerak kerja perjuangan. Suasana perbahasan yang berada dalam kawalan, aku kira juga atas kematangan perwakilan dalam berhujah. Semakin bijak mengutarakan respond dan pandangan. Tidak membuang masa dengan mukaddimah yang berjela-jela. Terus langsung kepada isi dan fakta. Para pimpinan pula, sememangnya bijak memberi jawapan kepada persoalan yang diajukan. Tidak sekadar mempertahankan diri, tetapi meminta ahli turut serta merenung diri.

Benarlah tindakan itu. Perjuangan ini milik semua. Baik pimpinan, mahupun ahli. Pimpinan menunjuk jalan dan membuka ruang. Ahli mengikut arahan namun masih terbuka memberi pandangan. Perhatikan sahaja adab-adab berjemaah, InsyaAllah jalan lurus dilalui dengan tulus tanpa ada calaran pada hati, jiwa dan perasaan. Kalau hadir juga, nescaya sekadar singgah seketika tanpa membiak menjadi dendam dan prasangka. Akan segera hilang, tatkala rasional akal dan kejernihan hati menghalau pergi balutan emosi. Inilah indahnya hidup berjemaah. Lebih indah jika disiplin dan adab berjemaah dipatuhi bersama.

Tidak dinafikan, menghadiri program sebegini, membakar semangat perjuangan yang semakin malap. Menyemarak kesungguhan yang adakalanya layu lesu. Termotivasi diri. Tersentak dari menungan panjang. Kerja terlalu banyak, masa sentiasa ada. Cuma yang tiada gerak kerja dan kesungguhan. Asyik sibuk mencari alasan agar boleh terlepas dari amanah dan tanggung jawab. Resah dan susah hati jika mendapat surat jemputan terpilih menjadi jawatankuasa pelaksana program. Tidak sesal dan kesal jika tidak hadir program. Kali pertama "ponteng" terbit juga rasa bersalah. Kali kedua "ponteng" masih ada sedikit rasa bersalah. Kali ketiga dan seterusnya, sudah tidak punya rasa. Andai sudah sampai ke "zon bahaya" ini, segeralah cari penawar. Jika tidak, kita mungkin akan mengucapkan "selamat tinggal perjuangan"! Tidak pasal-pasal, kita menyusahkan sahabat seperjuangan yang lain, untuk menjalankan kajian tindakan, mengapa gejala keciciran tidak mahu sifar...Jangan sampai begini!

Ada satu lagi medan muhasabah yang di nanti. 29hb Mei 2010, Tawau akan menjadi medan pertemuan semua pemuda dan muslimat perjuangan dari seluruh Sabah. Mudah-mudahan, tarikh itu akan menjadi saksi kami semua membuktikan komitmen serius bekerja untuk ISLAM. Permudahkan Ya Allah...

Thursday, April 15, 2010

Jangan dengar cakap orang..

Masih berada di sekolah lagi saat menulis entry ini. Dengan perut yang berdondang sayang minta diisi, berteman kesejukan penghawa dingin bilik guru serta hujan yang renyai-renyai diluar sana, aku harus melebihkan waktu untuk setia seketika disekolah. Ada beberapa urusan kerja wajib diselesaikan segera. Kerja sudah beres sebenarnya, tetapi harus menjadi supir kekandaku. Sementara menanti dia sampai dari bandar Semporna, mengambil ruang yang ada untuk menulis sesuatu. :-)

Bertugas di sebuah sekolah yang sangat indah pemandangannya, tenang persekitarannya satu bonus rasanya. Sesiapa sahaja bertandang ke "white bridge" pasti terpesona dengan landskapnya. Walau terdengar juga rungutan setiap hari Rabu [selepas perhimpunan rasmi sekolah] tatkala terpaksa memanjat lebih daripada 80 anak tangga. Tetapi, rungutan itu tidak lama. Melihat kembali kehijauan yang mendamaikan, hilang lelah yang singgah.



[tangga yang yang harus "didaki"]


Namun, keindahan, ketenangan dan kedamaian persekitaran "white bridge" tidak turut dirasai oleh orang-orang yang tidak menjadi penghuninya. Sehinggakan aku pernah terdengar suara-suara mengatakan terdapat ibu bapa yang takut menghantar anak-anak mereka menuntut ilmu di sini. Risau bukan menjadi cemerlang tetapi semakin menunjuk belang. Khuatir bukan memperoleh ilmu pengetahuan tetapi belajar ilmu menyerang.

Sewaktu mengetahui realiti ini, sedikit terkejut juga dibuatnya. Tidak sangka begitu sekali persepsi masyarakat pada sebuah sekolah yang boleh diberi jaminan, antara yang tercantik di daerah ini. Beberapa kali juga geleng kepala dibuatnya. Apalah yang ditakutkan sangat dengan sekolah ini. Aku yang menjadi tenaga pendidiknya, yang setiap hari berhadapan dengan pelajarnya yang dianggap ganas, gengster, kaki gaduh, kaki pukul atau apa sahaja istilah yang memberi tafsiran negatif, tidak pernah langsung rasa terancam.

Bahkan, selama aku bertugas di sini, setiap tahun ditugaskan mengajar kelas "hujung". Kelas yang dihuni oleh pelajar-pelajar yang selalu dikategorikan sebagai "nakal-malas". Dua sikap yang menjadikan prestasi akademik mereka kurang memuaskan. Sepanjang ini, aku tidak pernah menerima sebarang ugutan. Marahku dan nasihatku tidak pernah dibalas dengan kata-kata protes, yang ada hanya seraut wajah sesal dan tunduk memandang ke meja. Mahu mendongak memandang tepat ke mataku pun mereka tidak lakukan. Lebih mengharukan perasaan, seusai aku "menghamburkan" kemarahanku, ada pelajar yang datang memohon maaf dan mengucapkan terima kasih kerana memarahinya. Ini realiti yang aku alami sendiri.

Kita kerap membuat konklusi pada persepsi yang sempit. Mempercayai laporan yang belum tahu kebenarannya. Menerima khabar angin yang tidak pasti kesahihannya. Tidak dinafikan, sekolahku ini pernah mengejutkan dengan "kes-kes" luar jangka hingga menuntut pihak berkuasa campur tangan. Bahkan beberapa kali mendapat liputan media tempatan hingga nama sekolah ini menjadi sebutan. Sebutan bukan kerana kejayaan tetapi kerana kegagalan pelajarnya bersikap seperti layaknya seorang pelajar. Hanya kerana satu-dua kes yang besar ini, satu label "berat" telah diberikan kepada sekolah ini. Inilah yang aku gelar konklusi pada persepsi yang sempit. Kes-kes yang masih boleh dibilang dengan jari ini, telah memadamkan kebaikan-kebaikan lain yang turut subur di "white bridge".

Apapun, aku sangat bersyukur bertugas di sekolah yang "ditakuti" ini. Berpeluang mendidik anak-anak yang masih tinggi budi bahasa kepada seorang insan bergelar guru. Walaupun mereka mungkin bukan terdiri daripada pelajar yang punya minda yang cemerlang, itu bukan masalah. Bahkan itu menjadi cabaran kepada kami warga pendidik, untuk mengasah minda mereka. Pelajar kurang cerdas tetapi tinggi budi bahasa jauh lebih baik berbanding pelajar pintar tetapi buta budi bahasa. InsyaAllah..dengan keazaman yang tinngi, aku akan berusaha sedayanya, merealisasi misi yang kami padukan, menjadikan sekolah ini antara yang terbaik di daerah Tawau.


"SMK Jambatan Putih : Berdaya Saing Mencapai Kecemerlangan"

Monday, April 12, 2010

Penjara Dunia

menyusur lembah nan hijau
membelah laut membiru
langkah terus tanpa undur
walau ada tikanya jatuh tersungkur

saat dan detik tak pernah henti
memaksa untuk terus pergi
walau ada kalanya hati pedih
tidak mahu terus bertatih

ruang langsung tiada
peluang tidak mahu terbuka
hanya ada kata kata paksa
mengarah agar terus mengalah
pada ketentuan yang sudah tercipta
sesak lemas membalut rasa

inilah sebuah ceritera dunia
nikmatnya ada tapi sementara
bahagianya ada tapi memperdaya
hingga kerap menipu jiwa
kabur membeza dosa pahala

benarlah kata nan bijaksana
dunia penjara mukmin bertaqwa
jangan terpesona pada tenang, damai dan gahnya
takut terpaut pada khayalan semata
pandangnya sekadar sebelah mata
jangan terpaut pada pesonanya.

Dunia dan segala isinya..
sekadar sementara cuma.

[izinkan ku berpuisi..melontar rasa sesaknya jiwa..melalui dunia yang mempesona..risau khuatir terkhayal seketika..hingga lupa pada syurgawi..yang hakiki dan pasti..]
[Ya Allah..PENJARAKAN AKU DI PENJARA DUNIA..AGAR AKU BEBAS BERBAHAGIA DI JANNAHMU]


Friday, April 9, 2010

Sekadar Teori?

Rasanya bukan waktu yang tepat untuk menulis jika difikirkan soal keutamaan masa. Apa tidaknya, ada beberapa perkara yang lebih utama harus disegerakan. Antaranya, menyudahkan soalan peperiksaan semester pertama subjek Kimia dan Tasawwur Islam tingkatan 4. Juga, sekali lagi amanah menyediakan buku aturcara Hari Anugerah Pelajar Cemerlang SMKJP 17hb ini. Janganlah kerja ini tetap dan berpencen pula. Memanglah minat dengan "publisher" tapi mahu juga rasa berada di posisi berbeza. ^_^

Terdetik untuk menulis apabila teringat kembali insiden tengah hari tadi. Sedang aku bersiap-siap mahu pulang..

"Ada usrah kah petang ni?" Tanya seorang ustaz di sekolahku

"Aaa...aa..sepatutnya ada Ustaz. Sebab sudah ada jadual tu." Aku menjawab gagap.

Macam mana tak gagap, orang yang sepatutnya bagi usrah, lebih awal "cabut" daripada aku. Malas hendak bertanya lanjut pada dia, dengan alasan bersangka baik. Agaknya, dia tak balik rumah terus, keluar kejap sahaja kot. Sudahnya, sangka baik sudah berubah menjdi "bersangka-sangka". Sedikit bengang dan geram dengan tingkah sahabat yang satu ini.

Sejurus selepas menjadi nakibah "loncatan"..aku termenung sepi di kereta. Pemanduanku menjadi kosong. Bercampur baur perasaanku. Sedih, geram, marah, kecewa berpadu menjadi satu rasa. Benarlah, manusia apabila sedang berada dalam kenikmatan, susah ditagih sebuah kesyukuran. Merujuk kepada keadaan sekolah ku sendiri. Sebuah sekolah yang sudah punya "green light" untuk mentarbiah ratusan jiwa, namun para murabbinya pula asyik main tarik tali.

Walhal ada sekolah, sangat susah mahu mendapat peluang "rasmi" menjalankan program perkaderan dan pentarbiyyahan jiwa, tetapi para naqibahnya gigih demi sebuah kefahaman dan amanah. Mahu membukti teori menjadi sebuah realiti. Tidak sekadar uslub dakwah bergegar hebat dibicara dan dibahaskan dalam kumpulan usrah semata.

Bagai mahu menjerit, mana perginya teori dakwah yang kita hadamkan selama ini. Mana perginya baiah yang telah kita ikrarkan sebelum ini. Hanyut dan hilang bersama kenikmatan yang sedang kita kecapi?

Aku tidak menyalahkan sesiapa kerana seharusnya aku menuding kesilapan dan kesalahan itu pada diri terlebih dahulu. Sekadar bermohon dan meluah rasa, buat semua sahabat yang masih mahu menabur jasa, ayuh bersama kita membahu. Padukan kembali langkah yang kian longlai ini. Mad'u di depan mata. Menanti huluran tangan kita membawa mereka menuju hidayah.

Sejujurnya..aku tidak kuat terus sendiri bertahan menahan kata hati dan runtunan nafsu..mengajak aku turut diam dan berehat..sekadar menjadi pemerhati dan terus berteori.

Aku tidak kuat untuk terus sendiri...

[monolog malam ~tanpa fokus kepada mana-mana individu..ditujukan buat diri dan semua sahabat terutamanya yang bergelar PENDIDIK..manfaatkan ruang dan peluang di depan mata..apa khabar usrah remaja kalian?]

Monday, April 5, 2010

Kejora Sinar Zaman

Hiba berbelaikan sepi…jiwa meratapi duka
Desir berita hadir…kala berserinya pagi
Sukar dipercaya ia…bagai berilusi mimpi
Namun bukan mainan dusta…benarlah bagai dikata
Tuhan yang Maha Tahu
Apa ketentuan takdir
Kita hanyalah hamba
Berserah kepada Dia
Engkaulah kejora sinar zaman… menginsafkan rohani
Merdu mengalun rima… bermadah dari hati
Menyemaikan cinta Maha Esa…meniup kesyahduannya
Menyerap dijika…tenggelam di alam rasa
Sukar di cari ganti
Mekar kasihmu ria
Segar menghibur hati
Tak mungkin dilupakan
Senandung zikir ku titipkan..hadiah perpisahan
Buat dirimu kasih…yang pergi selamanya
Wahai Tuhan Dikau maafkanlah…hulurkanlah keampunan Mu
Rahmatilah rohnya…sentosa di alam sana
Pulanglah…bersama…ketenangan…menuju Allah
Damailah…bahagialah…bersama kasihnya

[lirik yang cukup puitis dan menyentuh jiwa..apatah lagi menghayatinya bersama alunan gemersik suara syahdu Zulkifli Rabbani..lagu yang didedikasi buat Allahyarham Ust Asri]
[terfikir diri..andainya dijemput pulang menghadap yang maha pencipta, mampukan dikenang sebagai kejora...terutamanya buat adinda-adinda yang menjadi amanah..mampukah mereka terus teguh berdiri dengan dua kaki sendiri menongkah dunia yang penuh pancaroba..]
[buat adinda-adindaku..moga kalian tetap teguh dalam keimanan menyusuri dunia yang ada pengakhirannya ini..]

Sunday, April 4, 2010

Tiada upaya

Berteman Nota Cinta, album baru Saujana. Minat pada muzik masih mendalam. Sukar membuang minat yang satu ini. Dialog "kalau tak terlibat dengan jemaah ni, kali Amirah ni dah jadi penyanyi" pernah juga dilontarkan buat diri. Kelakar rasanya.

Cuti tiga hari, tidak sangka aku lebih banyak berteman katil. Menahan perit sakit sendi, tulang belakang dan pening yang luar daripada kebiasaan. Hingga mahu mengendalikan ST 7909 K pun tidak larat. Pernah ku cuba melawan perit kesakitan ini, ternyata tersiksa benar sepanjang berada di kereta. Mejur selamat pergi ke destinasi dan kembali ke rumah.

"Kak mirah penat betul bah ni..24 jam depan komputer" tegur adik bongsuku tatkala melihat aku hanya mampu terbaring menahan sakit.

Aku juga rasakan itu punca kesihatan ku tidak berada pada tahap memuaskan. Kerja yang melebihi masa minggu lepas benar-benar menuntut waktu rehatku. Akhirnya aku tewas juga. Kemuncaknya, aku sendiri gagal hadir ke Muktamar DMPKT. Takdir dan perancanganNya mendahului segalanya. Terkilan tidak dinafikan. Apakan daya, kudratku terlalu lemah mengatasi ketentuannya.



Apapun, syukur kesihatan semakin pulih. Tanpa perlu berjumpa tuan doktor. Aku memang kurang gemar mengunjungi hospital ataupun klinik. Bau ubat sudah cukup memualkan. Aku lebih rela menelan ubat-ubat kampung cadangan mak. Walau kekadang pahitnya tidak kurang hebatnya.

Diruang ku ini, kurakamkan penghargaan dan terima kasih buat semua sahabat, AJK pelaksana muktamar atas susah payah dan kelam kabut kalian menguruskan muktamar siang tadi. Maaflah, muktamar berlangsung tanpa mampu aku laksanakan amanahku selaku nahkodanya. InsyaAllah..kita perbaiki segala kekurangan hari ini pada muktamar negeri 29 Mei ini.

Ayuh...bersama Memacu Perjuangan!

[mohon jasa baik, sesiapa yang punya foto-foto menarik muktamar siang tadi untuk dikongsi bersama dan tujuan pendokumentasian...hantarkan ke emel.]