Thursday, December 23, 2010

Jangan berpaling lagi

Salam Palestine

Berbaki dalam 8 hari untuk kembali bertugas. Meneruskan langkah di tahun ke 5 bergelar pendidik. Seakan baru semalam melapor diri. Dengan tudung labuh dan mini jubah coklat, aku yang tanpa persediaan mental terus diminta melapor diri kerana agak lewat surat tiba ditangan ku. Dengan imej "ustazah" itu, pasti sahaja ramai yang kelihatan segan dan teragak-agak menegurku. Ditambah lagi dengan sikapku yang kurang ramah dan hanya pandai tersenyum apabila disapa. Seperti yang dijangka, ramai yang memanggilku dengan gelaran Ustazah. Sering aku membetulkan fakta, "saya Ustazah Sains".

Empat tahun bukan tempoh yang singkat sebenarnya. Namun, untuk aku merasakan kepuasan dalam melangsaikan amanahku selaku pendidik berjiwa murabbi, aku masih sangat tidak layak untuk tersenyum. Jujur, tempoh ini aku lebih banyak belajar memahami persekitaran dan beban amanahku sahaja.

Tidak dinafikan, cabaran mendepani remaja hari ini bukan boleh dipandang mudah. Menggunakan pengalaman semasa berada di alam seperti mereka semata sebagai senjata ibarat pedang tumpul berdepan dengan senjata canggih.

Pengalaman semata tidak memadai. Remaja hari ini ibarat menyedut racun-racun berbisa setiap saat. Berteman baik dengan teknologi yang memusnah iman dan minda mereka. Proses kematangan berfikir beracuankan fikrah yang murni tidak dijana apatah lagi mahu melahirkan amal-amal Islami. Jauh sekali. Doktrin-doktrin musuh Islam sedang diserap sedalamnya. Berhala-berhala moden menjadi sembahan. Ibu bapa gagal berperanan menjadi pencorak kain yang suci bersih. Lebih menyedihkan, ibu, bapa dan anak sama-sama derhaka.

Kerja perlu lebih kuat. Minda perlu berfikir lebih ligat. Masa jangan sekadar milik diri dan keluarga semata. Kalau bukan kita siapa lagi. Hidayah punya rasa sedar akan tugas dakwah pada ummah ini satu anugerah. Hanya insan terpilih sahaja yang memilikinya. Kita gagal manfaatkan sebaiknya, bersedialah untuk digantikan. Digantikan dengan yang lebih baik!

Setahun ini, tidak dinafikan, aku banyak menurut rasa jiwa. Turut hanyut dengan "perang senyap dan rehat" yang dilancarkan teman-teman seperjuangan. Lebih banyak berfikir, berteori dan bersolusi, bagaimana mahu mereka melangkah seiring bersama. Namun akur, segalanya dibawah takluk dan kekuasaanNya. Hati-hati ini dibawah pemeliharaanNya. Hanya Dia yang menentukan semuanya. Belajar dari pengalaman mereka yang mungkin sedang tersilap. Bukti sayang dan kasihnya Dia pada diri. Tiba masanya, membiarkan mereka menurut suara hati mereka. Mereka punya alasan untuk diberikan di hadapan Sang Pencipta, atas segala tindakan yang telah diputuskan.

Tugas ku, tugas kalian, kita teruskan langkah kita. Kita tidak punya alasan untuk rehat. Kerja dakwah banyak menanti. Bahkan melebihi masa yang ada. Terus melakar sejarah..kita da'ie, kita murabbi!

Saturday, December 18, 2010

Resah

Salam Paletine

Sungguh, kekerapan menulis benar-benar tidak memberangsangkan. Sukar rupanya mahu menjadi penulis tegar. Sering punya idea dan buah minda untuk dikongsi bersama. Menulis bukan sekadar mencatat sesuatu. Menulis perlu lahir dari rasa jiwa kalau mahu ianya turut dirasai pembaca. Melakukan ini bukan mudah.

Sedar tidak sedar, cuti panjang sudah semakin berakhir. Pantasnya masa meninggalkan kita. Saat diterjah monolog diri, memuhasabah apa yang telah dilakukan semalam, kelat juga muka dibuatnya. Masa tida dioptimumkan dengan sebaiknya. Kerap culas pada diri. Melepaskan tuntutan gigih menuntut ilmu dengan merasa cukup hadir ke Kuliah Dhuha, Isnin-Khamis yang hanya sejam setengah. Menyedapkan hati terlibat dengan perjuangan dengan hadir mesyuarat dan program-program anjuran jemaah. Itupun ada juga yangbolos dan gagal hadir. Aduh, bermain-mainnya dengan kehidupan. Walhal sedar, yakin dan percaya setiap detik yang dititi di jambatan waktu dunia ini akan dinilai dan dihitung penuh teliti oleh neraca akhirat. Menentukan destinasi akhir manusia, syurga atau neraka.

Sukarnya mahu sentiasa memastikan momentum sedar hakikat penciptaan ke alam dunia fana ini sentiasa malar. Memerlukan hati yang hidup. Hati yang mampu menjadi penjaga diri. Memberi amaran pada diri andai langkahnya tempang. Menyentak naluri andai fikirnya songsang.

Benarlah, hidup ini perjuangan yang hanya akan bertemu noktah saat roh keluar meninggalkan jasad. Perjuangan yang ada kalanya iman menang dan adakalanya terbabas jua menurut runtunan nafsu. Apalagi daya upaya yang ada. Melainkan terus berpaut pada ihsan dan rahmatNya, pemilik dan penguasa alam buana ini. Mengharap dan mendamba, agar terus ditetapkan pada jalan keimanan dan berpaksi pada kebenaran. Ilmu setinggi gunung, harta seluas lautan bukan jaminan kekal berada pada kebahagiaan. Samada bahagia dunia sementara atau bahagia abadi di syurga hakiki. Semuanya mengharap pada rahmatNya. Berpaut dan berharaplah pada DIA yang maha menentukan segalanya.



Thursday, December 9, 2010

Cuti Cuti Malaysia

Salam palestine

Sudah 3 hari menghirup udara tahun baru hijrah, 1432 H. Tahun ini meraikan tahun baru bersama sahabat-sahabat dengan makan malam istimewa di Anjung Penghalian, Semporna. Mengisi cuti persekolahan yang masih bersisa. Seronok musafir bersama teman-teman sefikrah. Topiknya berkisar urusan-urusan perjuangan. Samada kenangan semalam yang dijadikan pengalaman, atau perancangan mendatang yang penuh teka teki. Kerap diperkatakan soal jodoh dan teman hidup. Masih bujangkan, topik ini lah yang paling relevan. Apatah lagi saat usia sudah cukup sesuai dan sudah punya kerjaya yang diimpikan. Menariknya, setiap kali mengatur angan-angan dan impian, ada sahaja yang mengingatkan, pastikan mahligai yang dibina nanti adalah baitul dakwah. Ambil ikhtibar dan renungan sahabat-sahabat yang terlebih awal menyahut seruan jodoh. Mana yang baik jadikan teladan, yang buruk sekadar sempadan. Inilah indahnya apabila berteman dengan yang punya didikan perjuangan.

Sepetang pusing-pusing bandar Semporna bersama Fillah si Avanza Putih, macam-macam bemain di minda. Melihat dengan mata kepala sendiri, penghuni tetap daerah pelancongan tersohor dunia, simpati dan tanda tanya bersilih ganti. Kelihatan segelintir anak-kanak bahkan warga emas, berjalan bebas tanpa alas kaki. Memijak simen dan jalan bertar waktu tengah hari, nampak sangat sudah menjadi kebiasaan. Agak menghairankan, di sepanjang jalan, kelihatan rumah yang bukan alang-alang besarnya. Ada yang bagaikan istana rupanya. Aku dikhabarkan, sebuah rumah dihuni oleh beberapa generasi. Disitulah moyang, di situlah cucu. Di situ pakcik di situlah sepupu. Tanpa didikan agama yang baik, bukankah menjurus kepada masalah sosial. Sahabat-sahabatku hanya mampu tersenyum kelat tatkala aku membangkitkannya.

Apapun, kagum juga dengan kegigihan sahabat-sahabatku yang bertugas mendidik anak-anak daerah ini. Kesungguhan dan dedikasi pada sebuah amanah. Pengajaran tersirat yang aku pelajari dari mereka. Tidak kenal erti lelah dan sentiasa kenal pasti apa matlamat yang perlu dicapai. Fokus akan terarah dan kerja lebih tersusun. Pesan mereka, pelajarlah mad'u terdekat seorang da'ie berkerjaya pendidik. Bersemangat juga dibuatnya. Bersesuaian dengan hijarh yang sedang diraikan. Disudut hati, aku membisik doa pada diri, mudah-mudahan 1432 langkahku semakin gagah, menyemai benih dakwah pada anak-anak di White Bridge. Terus kuatkan aku Ya Allah.


Sunday, November 28, 2010

Dakwah : Bukan Jalan Mudah

Salam Palestine

Waktu istirehat dari memikirkan urusan-urusan disekolah sudah bemula. Kini aku serahkan anak-anak didikku pada rahmat dan kasih sayang Sang Pengatur Buana agar melimpahkan ihsanNya, memudahkan anak-anak didikku menjawab dengan baik dalam peperiksaan. Ujian kecil dunia. Mudahan beroleh kejayaan yang menjadikan mereka lebih bersemangat memburu kejayaan yang hakiki iaitu bertemu Sang Pencipta dalam keadaan cemerlang.

Benar-benar cuti kali ini. Tugasan berupah menjaga STPM pun aku tolak. Alasan mudah, mahu rehat. Baru hari pertama tidak perlu hadir bertugas ke sekolah, satu mesej ku terima dari murabbi mayaku :

"Cikgu, cuti sekolah dakwah jangan cuti ya"

Tersimpul senyum manis dihujung bibir. Bersemangat Subuh ku pagi itu. Sebaris ayat ringkas yang mampu menyentak lena yang mungkin panjang, sepanjang cuti sekolah ini. Berbicara soal dakwah, satu tuntutan yang tidak mudah. Namun tidaklah payah hingga mustahil dilaksanakan. Memerlukan syarat iaitu ikhlas yang tulin, ilmu yang pelbagai dan semangat yang tinggi. Tiga komponen yang perlu disepadukan agar mampu terus iltizam dengannya.

Sedang punya semangat untuk bergelar da'ie, beberapa persoalan timbul dan mungkin sengaja ditimbulkan. Aku biasa ditanya:

"Kak, kalau nak berdakwah ni mesti dalam PAS sahaja ka?"

"Boleh tak saya berdakwah dengan nama ABIM atau Hizbut Tahrir atau JIM atau Tabligh?"

Jawapan saya selalunya sama untuk soalan sebegini.

Berdakwalah dengan satu wasilah yang kalian yakin ianya yang terbaik dan mampu melangsaikan kewajipan menyeru kepada kebenaran dan mencegah daripada kemungkaran. Cuma jangan sampai saling menidakkan peranan jemaah lain. Terlalu mempromosikan jemaah pilihan hingga prejudis terhadap jemaah lain. Misal mudah, kalau tidak minat dengan PAS yang dilabelkan sebagai berwajah politik, jangan samakan PAS dengan UMNO. Ini satu tohmahan yang sangat bertentangan daripada fakta sebenarnya. Dalam bahasa lain, mungkin sahaja boleh menjadi fitnah. Hinggakan kalian menafikan kepentingan teribat dengan pilihanraya. Tidak mahu menyumbang satu undi untuk sebuah jemaah yang berdaftar sebagai parti politik selaku kaedah paling sejahtera ke arah membina sebuah negara yang benar-benar bertepatan dengan syariat. Walhal, PAS dari sudut perlaksanaan juga membawa mesej dakwah yang jelas.

Contoh lain juga, jika kalian punya pengalaman tidak seberapa menyedapkan hati dengan pendukung Tabligh, jangan digeneralisasikan bahawa semua ahli Tabligh begitu. Tidak adil mengguna pakai peribahasa Melayu "kerana nila setitik rosak susu sebelanga" untuk kes sebegini.

Mudahnya, saling membahulah dalam perkara kebaikan begini. Saling meraikan kepada perbezaan dan berusaha mencari persamaan. Harus diingat, kerja utama dakwah ini mengembalikan manusia kembali kepada syariat yang benar. Anggaplah perbezaan method itu adalah strategi-strategi yang mudah-mudahan mampu membantu mencapai matlamat yang didambakan. Hingga hujungnya kita bersama bertemu dengan keredhaan Allah yang kita cari.

Soalan cambahan lain :

"Kalau saya terlibat dengan semua jemaah boleh tak?"

Ringkas sahaja bunyi soalannya. Namun, mahu merungkaikannya, tidak seringkas soalannya. Asas jawapan soalan ini adalah kefahaman kepada tarbiyyah yang telah diterima. Memahami konsep dan tuntutan berjemaah. Maklum bahawa dengan jemaah kerja dakwah akan menjadi lebih tersusun, beorganisasi dan perjalanannya akan lebih kemas. Senjata yang mampu melawan kebathilan, apatah lagi kebathilan yang berperancangan.

Kalau jemaah itu satu organisasi, pastinya sahaja punya ketua. Peranan ketua adalah untuk memberi arahan, mengawal perjalanan jemaah dan semua ini akan berfungsi dengan baik andainya ahli yang berada dibawah seliaan ketua menjalankan tugasnya sebagai ahli iaitu akur pada arahan ketua. Maka bagaimana boleh terjadi, seorang ahli mempunyai lebih dari seorang ketua yang harus ditaatinya. Bukankah itu akan menyusutkan fikiran dan mencelarukan dakwah?

Konklusinya, apabila kalian sudah punya rasa sedar akan tuntutan dakwah ini, perhalusi pula tuntutan berjemaah dan adab peraturannya. InsyaAllah, langkah dakwah akan lebih mantop dan memudahkan untuk sesuatu yang sukar iaitu istiqamah.

[para pendidik..cuti daripada membuat rancangan pengajaran harian, kita isi dengan merancang pengisian nurani buat anak didik kita. Kalau bukan cuti ini, kita hanya akan terus beralasan, tidak punya masa!]


Thursday, November 25, 2010

Ditinggal pergi

Diterjah sepi bermula semalam.Sunyi dan kosong benar taman hati.Tiada bunga indah mekar mewangi.Bagai dihujani dedaunan luruh semata.November dan Disember acapkali diterjah rasa sebegini. Aku sememangnya sangat tidak gemar pada cuti panjang sebegini....

Friday, November 5, 2010

Kata setulus jiwa

Salam Palestine

Mata tidak terlalu segar untuk setia di hadapan laptop pinjaman ini. Tapi naluri mendesak untuk menulis. Kalau tidak diturutkan, pasti saja lena ku susah mahu kunjung tiba. Memejam mata dengan minda yang sibuk beroperasi. Penyakit yang sangat ku deritai.

Balik dari Mesyuarat LPP DMPKT, minda ku ligat memikir. Kesal dan sesal yang kerap hadir. Tidak dapat menahan sebak, betapa ummah ini masih sangat jauh daripada sinaran Islam. Terus dibelenggu kejahilan fikrah hingga terus membiar diri dipimpin oleh mereka-mereka yang hanya tahu menabur janji manis. Lebih menyayat hati, mereka tidak punya keazaman mahu membentuk rakyat berpandukan syariat yang benar. Walhal jelas, Islam itu cara hidup. Bagaimana mungkin itu terjadi, mereka sendiri sangat jauh darinya. Bahkan adakalanya mereka yang terlebih dahulu menolak Islam yang indah ini. Hingga berani pula secara terang-terangan mendidik rakyat dengan budaya-budaya hedonisme berlebihan. Tidak segan silu meraih simpati dengan rasuah dan ugutan. Rakyat terus dan terusan dibodohkan!

Sesal dan kesal bertambah tatkala menginsafi bahawa jalan perjuangan ini masih sangat jauh dan tidak mudah. Dan dalam perjalanan yang masih jauh ini, satu persatu teman yang memencilkan diri. Dengan pelbagai alasan yang adakalanya terlalu perit untuk di terima. Sudah bekerjaya, dengan alasan kerja, masih menanti kerja dengan alasan kewangan, sudah berumahtangga dengan alasan suami, anak-anak ataupun penyesuaian kepada alam rumahtangga yang baru dibina.

Dalam keadaan kerja terlalu banyak, hati mana tidak pedih, jiwa mana tidak sesak terpaksa akur pada PEMENCILAN BERSTRATEGI ini. Ditambah dengan ungkapan berbisa :

"Enti belum kahwin lagi, memang lah boleh berikan komitmen pada jemaah"

"Jangan lantang sangat bersuara, awak masih bujang, esok dah kahwin...tahu lah macam mana"

Bukan dibalas dengan keinsafan, tetapi diserang dengan amaran. Walhal sejarah membuktikan, samada mereka itu pimpinan ataupun sekadar ahli biasa, tetap mampu memberi komitmen dengan kondisi sebagai isteri, dan ibu. Bahkan anak bukan seorang dua, ada yang sudah mahu cukup sedozen. Mereka tidak perlu memberi isyarat pada jemaah, minta direhatkan untuk seketika.

Mana perginya tarbiyyah di alam kampus. Wahai para amir, amirah, ahli persatuan itu dan ini, setelah bergelar graduan, berjaya menggenggam segulung ijazah, bermakna noktah kepada sebuah perjuangan? Pedih benar, apabila mengimbau memori, kita bertamrin bersama, sanggup meredah hutan dan pulau, berstrategi ketika perlu berhadapan dengan akta-akta universiti yang mengcengkam, bersemangat waja bangkit menentang kemungkaran dihadapan mata, rela bermesyuarat hingga larut malam walhal esoknya punya exam yang perlu disudahkan dengan jayanya atau ada tugasan yang sudah sampai tarikh penghantarannya. Itu semuakan medan latihan. Nah, kini medan sebenarnya. Realiti yang harus kita depani!

Ayuhlah teman, diruang yang menjadi milikku ini, untuk aku bebas meluah isi hati, yang tidak mampu aku lafazkan menjadi butir kata, aku menyeru, tamatkan waktu rehat kita. Jangan sempitkan dunia kita hanya untuk keluarga dan kerjaya. Kita tidak diajar begini. Kita sudah pernah melakar sejarah. Membahagiakan kedua ibu bapa dengan berusaha menjadi solehah penyejuk hati mereka. Membukti pada teman persekolahan dan para guru, hidayah yang kita zahirkan dengan dakwah ini, bukan halangan kita berjaya menjadi pelajar yang cemerlang.

Kita hanya perlu terus melakar sejarah. Bukan menghentikannya. Kini buktikan pula pada suami, anak-anak, rakan sekerja, majikan atau siapa sahaja, kita hebat kerana dakwah ini. Kita hebat kerana perjuangan ini. Kita akan sentiasa hebat apabila kita meletakkan Islam ini ditempat yang selayaknya. Ini jalur kenabian yang sudah digariskan untuk kita. Turuti saja teman!

Ketahuilah, aku dan mereka disini, sangat sunyi tanpa kemeriahan kalian. Walau kami tersenyum tatkala kita berjumpa sekali sekala di usrah dan program yang kebetulan kalian menghadirinya. Tetapi senyuman itu menyimpan seribu makna. Beriring sejuta doa. Mudahan kalian tidak hadir sebagai peserta, tetapi turut sama merasai bertindak sebagai pengelola. Laksanakn amanah kalian dalam lujnah, cawangan mahupun kawasan. Jujur pada diri, nilailah komitmen kita selama ini. Kalau masih ada suara hati..

"Aku bukan keluar jemaah, wala' masih pada jemaah, tapi dakwah kan luas, macam-macam cara boleh. Di tempat kerja ni pun dakwah juga"

"Biarlah suami ku sahaja berjuang, aku sokong dari belakang. Isteri ni syurga dengan redha suami juga"

Aku menyeru, daftarkan diri sebagai peserta untuk Tamsas yang akan dilaksankan sedikit masa lagi.

Akhir bicara penuh emosi ini, sekalung maaf ku hulur andai tulisan ini telalu tajam. Menyusuk kalbu bagai hunusan pedang tajam. Aku sengaja mahu itu berlaku. Bukan semata untuk kalian, tatpi bekal untuk diri sendiri. Andai esok, lusa, aku mengulangi tingkah kalian, hunuskan aku dengan pedangku ini!

[KITA masih terlalu jauh teman untuk bergelar pejuang, seruan batu sapi yang hampir itupun masih gagal kita sahut..jangan sesekali rasa berlepas tangan dengan kiriman RM yang sudah kita lunaskan..malulah kita pada mereka yang bercakap dan berjuang..]





Monday, November 1, 2010

Nota Cinta Khas Buatmu

Salam Palestine

Entry ini khas buat anak-anak didik White Bridge yang sedang berperang dengan masa, menghitung hari untuk berjuang dalam medan akademik. Berbaki 21 hari sebelum SPM tiba. Waktu yang kalian nanti-nantikan selama 2 tahun ini. Mengguna pakai segala teori, formula, hafalan, dan fakta yang sedang kalian usaha dengan gigih untuk lekatkan di minda.

Jauh di sudut hati, persediaan kalian menghadapi suatu ujian bernama SPM bukanlah sesuatu yang cikgu gusar-gusarkan sangat. Cikgu berkeyakinan, dengan usaha yang ada, berkat doa bersungguh dari keluarga tercinta dan restu para guru yang menghalalkan segala ilmu yang dicurah, kalian sudah punya segenap senjata untuk turun ke medan peperiksaan itu.

Lebih merisaukan cikgu sebenarnya, keadaan kalian selepas bebas daripada gelaran pelajar. Tiada sudah pakaian dan lencana sekolah yang membataskan tingkah kalian. Kalian bakal bebas tanpa jeling pandang seorang guru serta didikan daripada disiplin dan peraturan sekolah. Pada tika dan waktu itu, hanya bergantung pada pantauan keluarga dan diri sendiri untuk mencorak arah hidup seterusnya. Mahu melakarnya indah bagai pelangi atau suram kelam bagai malam tanpa purnama. Cikgu mahu kalian tahu, keindahan itu hanya akan diperolehi apabila kalian tetap teguh pada ikatan dan peraturan hidup yang bersyariat. Menjadikan Islam sebagai cara hidup. Masa inilah segala ilmu dalam mata pelajaran pendidikan Islam harus dimaksimakan penggunaannya.

Awasi cara hidup dan semak tingkah laku kalian. Titik beratkan soal solat yang merupakan tiang kepada agama. Jangan cuai melaksanakannya. Ini perisai kalian dari terus jauh tersasar daripada batas agama. Tidak berat pun setakat mahu melaksanakan solat 5 waktu sehari semalam. Bahkan kalian akan merasakan satu kepuasan yang tidak terhingga tatkala mampu menjaganya sebaik mungkin. Tidak percaya, lakukannya!

Pesanan cikgu yang kedua..khusus buat puteri-puteri yang cikgu sayangi. Ramai yang memandang sebelah mata soal penutupan aurat. Tidak kisah dan tidak punya rasa berdosa pun mendedahkan apa yang sepatutnya tertutup rapi. Walhal, arahan menutup aurat itu WAJIB dan harus dengan sempurna. Bukan bertudung tetapi memakai baju dan berseluar ketat. Apatah lagi jika tudung langsung tiada. Ini sahih lagi benar, menempah tiket untuk di azab Allah andai tidak bertaubat. Fahamilah, bahawa kita diperintahkan menutup aurat dengan baik dan sempurna tidak lain dan tidak bukan hanya untuk menjaga maruah kita yang mahal nilainya. Kiasan mudah, benda yang bernilai seperti emas dan berlian, jika dijual di kedai atau di pamerkan pasti akan disimpan di tempat yang rapi. Berkaca dan berkunci. Boleh dipandang, tetapi tidak untuk disentuh sesuka hati. Hanya yang layak sahaja mampu memilikinya. Jangan jatuhkan maruah anda dengan "perasan cantik" apabila mendedahkan diri tanpa tudung atau dengan baju dan seluar ketat sekerat. Cermin diri sebelum keluar rumah..jangan guna cermin nafsu tetapi cermin iman..pasti langkah kalian penuh kelembutan dan sopan santun..sesuai sebagai muslimah solehah!

Nota terakhir cikgu buat kalian dalam ruang yang terbatas ini..tentang CINTA. Sepatah kata yang sangat besar maknanya pada kalian bukan? Cinta itu mengubah cuka jadi anggur, mengubah sedih jadi riang, mengubah amarah jadi ramah, mengubah musibah jadi muhibbah [petikan puisi dalam filem Ketika Cinta Bertasbih]. Ini hebatnya cinta. Namun, meyedihkan, kalian banyak hanyut dalam mainan cinta fitnah. Cinta yang kalian dasarkan hanya pada nafsu dan berpandukan bisikan syaitan semata. Bercinta dengan bebas berpimpinan tangan, keluar berdua-duaan, meluah kata cinta dengan panggilan yang menggelikan telinga. Semua ini tidak halal lagi untuk bebas dilakukan. Perhatikan dengan mata hati yang suci pasangan kalian. Kalau benar dia seorang yang baik dan layak dijadikan pendamping hidup, dia tidak akan membawa kalian hanyut bersama dalam noda dan dosa. Dia tidak akan sanggup merosakan dan menghilangkan maruah kalian. Cinta bukan tiket untuk bebas melakukan dosa. Bukan!

Pesanan dan peringatan ini, masih sangat sedikit buat bekal kalian menghadapi hidup yang sangat mencabar selepas ini. Selebihnya, hanya doa mampu cikgu titipkan untuk kalian terus berada dalam landasan iman dan syariat yang benar. Andai sebelum ini kalian sudah pernah tersasar atau sedang berada dalam belenggu noda dan dosa, jangan ragu untuk kembali ke pangkal jalan. Pintu taubat terbuka luas. Jangan terus siksa diri dalam azab dosa dan noda. Tinggalkan kisah silam yang pahit itu sebagai kenangan. Jangan diulang dan terus diulang.

Akhir bicara, perkemaskan persiapan akhir menghadapi SPM. Berusahalah semaksimanya. Jangan lupa banyakan munajat pada Allah Rabbul Jalil. Usaha tiada gunanya andai Dia tidak redhai dan berkati. Kejayaan bukan datang dari usaha zahir kita, kejayaan itu anugerah dari Dia yang Maha Memberi. Maka, mahu dianugerahkan kejayaan itu, berusahalah kemudiaan bertawakkallah.

InsyaAllah..semoga kejayaan dunia dan akhirat mengiringi kalian.

Salam sayang,

~Insan yang kalian panggil cikgu~


Monday, October 25, 2010

Berani Untuk Bermimpi

Salam Palestine

Mood "perjuangan" berada pada tahap memberangsangkan. Maklum sahaja, 3 minggu berturut di ziarahi pimpinan dari tanah semenanjung. Mendengar butiran kata penguat semangat untuk terus berjuang demi menyuburkan bumi bawah bayu ini dengan sinaran iman yang bermula dari penghayatan Islam yang syumul.

Menyedarkan masyarakat Sabah yang menjadi negeri termiskin di bumi Malaysia agar sedar dan keluar dari kepompong kemiskinan ini. Keluar dari miskin harta dan terlebih utama miskin iman. Bumi bawah bayu ini terkenal dengan kesuburannya. Terkenal dengan alam hijaunya. Harusnya kedamaian dan nikmat anugerah alam ini membantu warganya untuk tidak terus dibalut apa jua kemiskinan.

Mahu bebas darinya, harus dengan anjakan paradigma. Buang jauh-jauh mentaliti lama. Generasi lama perlu sedar zaman "di gula-gulakan" dengan kain batik, tangki air, RM50 sudah berakhir. Itu semua tidak harus dibiarkan menjadi senjata mereka si penabur janji manis untuk melindungi segala kerja jahat yang telah mereka lakukan. Kalau ada perkataan yang lebih jahat, daripada jahat, tidak salah rasanya diguna pakai untuk mereka itu. Apa tidaknya, tidak jahat lagikah, membiarkan rakyat yang selama ini cukup setia memilih mereka saat semua wajib membuang satu undi, terus-terusan dibiarkan bagai katak di bawah kaca. Hanya melihat mereka mengumpul harta, sedang rakyat masih papa.

Tidak perlu pergi jauh, lihat sahaja bumi peladang ini, rakyat masih tetap setia dibiarkan berhimpit hidup dikampung-kampung melayu yang sempit. Tidak diberikan tanah walau seekar hingga terus-terusan hidup di atas laut, di atas bukit. Walhal tanah kita berganda banyaknya. Tidak dibiar menjadi hutan belantara tetapi direbut sesama mereka yang berkuasa.

Generasi muda lagilah pantas untuk berubah. Kebenaran terbentang di depan mata. Mampu kau akses sekelip mata di Facebook, Blog, Youtube atau mana sahaja capaian maya. Kenapa masih perlu sekadar menjadi pemerhati. Jangan biar mereka si pemberi janji manis meneruskan legasi dusta mereka. Kita buktikan di atas kertas undi. Itu hak kita! Mulakan langkah gagah anda dengan mendaftar sebagai pemilih bagi yang sudah sampai serunya. Jangan ditangguh lagi..masa kita membuat perubahan khabarnya sudah semakin hampir..apa tunggu lagi..ayuh..berani untuk berubah!

[Galas dan Batu Sapi - sirnalah kebathilan..bersinarlah kebenaran]

AL-ISLAMU YA'LU WALA YU'LA 'ALAIH


Tuesday, October 19, 2010

Kau gerakkan jiwa ini

Bicara kita malam itu..

dia : Awak anak emak ...Emak awak lagi perlukan awak

saya : dialog ni dah pernah di lafazkan pd saya suatu masa dulu..sebab tu saya kata..saya perlu
berhenti bermimpi..tetapi belajar menerima realiti :(

dia : Yes..Awak kena hormati emak awak..Emak awak amat memerlukan awak..Kesian dia

saya : hmm..sedang membina kekuatan itu..menelan fakta inilah dakwah saya yang utama

dia : itulah tadhiyah..pengorbanan

saya : hmm..ntahlah susah saya nak ungkap dengan kata-kata apa yang saya dah lalui..macam
mana saya luahkan pun..saya akan mati pada satu kesimpulan iaitu dakwah kepada
mereka lebih aula

dia : Awak kena ingat..Diri kita bukan hak kita..Kita hanya memegang ruh masuliyah saja.

saya : saya letih seorang berhadapan semua ini..bukan baru..saya rentasinya sekian lama..
kejahilan mereka motivasi juang saya

dia : Biarpun keinginan seorang manusia itu ingin juga merasa nikmat kebersamaan namun di
situlah bermula titik ujian itu..Kita diuji pada sesuatu yang kita hajati .Pernahkah awak
mengerti erti kesunyian? Saya sentiasa sunyi..Hidup keseorangan..Tapi saya tetap
pasrah..Saya manusia..Saya memang tak mampu..Tapi..Saya tahan juga..Apalah
saya..Hanya sebutir makhluk yg tercampak ke bumi..Saya kena kuat..

saya : hmm..tiada kata tuk menolak kalimat-kaliamat awak..cuma mahu menghadamnya masuk
ke sanubari yang paling dalam..perit rasanya

dia : InsyaAllah..Saya dpt rasakan jiwa seorg ibu itu..dia perlukan awak

saya : mengharap dalam doa dan munajat..Allah hadirkan seseorang yang memahami
perjuangn yang bukan baru ini..dia mampu terus kukuhkan saya pada apa yang telah
saya lalui

dia : InsyaAllah..Berbakti pada keluarga juga adalah dakwah dan jihad..Itulah yg nabi ajar
Dakwah harus nafas panjang..Ianya satu proses..Dalam proses itulah kita membina
pahala..Kita bukan ada tongkat macam Nabi Musa..Mukjizat tiada lagi..yang ada
hanyalah wahyu..Wahyu pemandu kita..Ini yang perlu awak fahami..tenangkan hati
awak..Cerialah..Sembunyi semua duka..Bahagiakan mad'u dgn senyuman kita..Biar hati
kita terlalu pedih dengan sayatan luka..Bahagia kita hanya lah bila tersungkur diatas
sejadah..Dan teresak tangis dhadapanNya

saya : terima kasih..terus gerakan jiwa saya!

Monday, October 11, 2010

Tentang Cinta

kelmarin kau tanya aku tentang cinta
aku kata cinta itu duka lara
semalam kau bertanya lagi tentang cinta
aku kata cinta itu seksa jiwa
hari ini kau tidak lagi bertanya
tetapi penuh yakin berkata
mahukah kau bercinta
cinta yang penuh bahagia
bukan cinta buta manusia
tetapi cinta pada pencipta
kau buat aku tersenyum ceria
pasti indah kalau kita berdua
menyulam cinta itu bersama
ayuh..kita terbang ke syurga cinta

~white bridge~
9.20 am



Saturday, October 9, 2010

Kumpul kekuatan

Salam Palestine

Malam sudah lewat, dingin malam terasa benar malam ini. Seharian cuaca mendung dan sesekali rintik hujan renyai membasahi bumi. Syukur juga cuaca begini, dalam keadaan kami terpaksa berprogram di markaz tarbiyyah yang menjadi saksi perkumpulan kami. Tidaklah berpanas dan boleh duduk dalam keadaan yang selesa.

Seperti kelazimnya, program sebegini akan menjadi ruang menyuntik motivasi aktivis dakwah, bersama bermuhasabah berkongsi idea agar gerak kerja dakwah menjadi lebih tersusun dan berkesan. Mendegar amanat-amanat pimpinan buat bekal di jalan dakwah yang tidak mudah ini.

Mendengar semuanya, terasa diri tidak benar-benar serius lagi di jalan dakwah ini. Kerja dakwah masih menjadi aktiviti sampingan. Masih banyak waktu rehat yang diluangkan. Tidur yang lena, makan yang berselera masih menjadi keutamaan. Tetapi kerap juga merungut sibuk dengan pelbagai urusan tatkala ada amanah dakwah yang perlu disempurnakan.

Arghh..aku benar-benar marah pada diri kali ini. Sepanjang kepulangan ke daerah tercinta ini untuk mempraktikan segala teori dakwah yang telah dihadam di alam kampus, ini munaqasyah kali ke 4 aku hadiri. Tetapi, hasilnya tidak sebanyak kuantiti sepatutnya. Hingga aku rasa malu sangat mahu bertanya soalan atau mengeluarkan sebarang pandangan. Tidak mahu cakap tidak serupa bikin..

Ya Allah..berikanlah aku kekuatan, untuk terus dan terus menghidupkan laluan dakwah ini.


Sunday, October 3, 2010

Jangan pernah berhenti

Salam Palestine

Baru beberapa hari lepas, di ruang ini, aku melontarkan rasa resah jiwa dek kekeringan dari siraman dakwah dan tarbiyyah. Alhamdulillah..minggu ini, Allah hilangkan resah jiwa itu. Usrah berjaya dihadiri dengan sebaiknya. Kemudiaan pula mendapat jemputan diskusi bersama adik-adik HEPI PERPPIS. Bermuzakarah dan melontar pandangan buat mereka agar persatuan lebih maju dan proaktif.

Mendengar luahan mereka pada masalah yang terpaksa mereka pikul dan tanggung, sedikit tamparan buat diri yang sering sahaja berada di zon selesa dalam jalan dakwah ini. Melihat wajah bersemangat namun ada riak keletihan di wajah mereka, terkenang zaman aku di posisi seperti mereka. Penuh dengan halangan dan sekatan. Halangan keluarga yang tidak memahami syariat, sekatan kewangan, beban akademik dan pelbagai lagi. Namun, dalam usia yang begitu muda, semua itu mampu dihadam sebagai mehnah dan tribulasi dalam laluan perjuangan yang harus ditempuh dengan sabar dan tenang.

Namun, berfikir sedalamnya, mengapa semakin meningkat usia, semakin banyak pengalaman yang ditempuh, semakin banyak ujian yang sudah berjaya diatasi, semakin jauh komitmen dan rasa tanggungjawab pada amanah perjuangan? Adakah kerana sudah terlalu kepenatan? Adakah sudah hilang rasa kemanisan dalam berjuang?

Soalan-soalan yang sering berlegar namun tidak punya jawapan konkrit. Yang ada hanya sebuah ketakutan dan kebimbangan. Takut, bimbang dan risau, apalah agaknya nasib diri esok dan mendatang.

Jumaat baru-baru ini, kebetulan juga, tugasku mengisi slot usrah di white bridge. Seperti kebiasaannya, sebelum usrah bermula, aku dengan rotan di genggaman akan pusing sekitar kelas untuk "menghalau" pelajar-pelajar lelaki pergi solat Jumaat. Sangat runtun jiwa, tatkala melihat, gelagat pelajar-pelajar lelaki ini yang sengaja tidak mahu pergi solat. Hingga ada yang sanggup menyorok di dalam kelas, melekat di dinding persis cicak man agar boleh bolos dari pandangan ku. Aku yang sememangnya menyaksikan tingkah nakal pelajar ini, segera menuju ketempatnya. Dengan wajah yang ketakutan apatah lagi melihat rotan nipis ditanganku, aku memintanya membaca Al-Fatihah. Terketar-ketar dia membacanya. Saja aku mahu mendera mentalnya. Mahu mendera fizikal, biasanya orang seperti ini sudah lali dengan libasan rotan dari guru disiplin. Dengan sedikit peringatan maut untuknya, aku berharap, dia tidak mengulanginya lagi pada minggu hadapan.

Situasi yang berlaku ini, sekali lagi menyedarkan aku, bahawa tugas dakwah masih sangat perlu digiatkan dengan bersungguh dan penuh komitmen. Justeru, aku merayu buat semua teman seperjuangan, terutamanya yang bergelar cikgu, berusahalah kita supaya tidak sekadar menjadi guru yang hanya mengajar untuk menghabiskan silibus semata. Atau hanya untuk memastikan pelajar kita mendapat sebanyak A yang boleh.

Ada yang lebih penting dari itu. Mendidik dan membimbing mereka mengenal hakikat penciptaan mereka ke alam fana ini. Menyedarkan mereka akan akhirnya sebuah kehidupan yang sementara ini. Ini yang terlebih penting. Kalau bukan kita yang mulakan, siapa lagi?


Ya Allah..terus kuatkan kami di jalan ini. Amin Ya Rabb

Wednesday, September 29, 2010

Sedar Diri

Salam Palestine

Cuti terasa panjang. Bukan cuti sekolah. Tapi cuti jasad dan jiwa dari dakwah dan tarbiyyah. Rasa lama sangat sudah tidak berusrah. Aktiviti dakwah juga sudah tidak cergas. Rindu rasanya, masuk ke kampung-kampung, membawa risalah, edar dengan sebuah senyuman manis. Program tanpa kertas kerja dan hanya dirancang secara spontan bersama-sama teman seperjuangan.

Aku rindu tapi terasa lemah longlai mencipta semula memori itu. Walau hati kecil senantiasa berbisik..kenapa tidak memulakannya kembali? Bersama adik-adik generasi pelapis ataupun anak-anak didik di sekolah.

Aku sejujurnya..akur dan mengaku..orang lain tidak bersalah sedikit pun atas kelemahan dan kegagalan ini. Diri yang silap! Diri sendiri!

[muhasabah petang..berkongsi sedikit beban jiwa yang dirasa sejak beberapa minggu ini..huhuhu]


[aku masih sibuk bermain dan terus bermain..walau aku tahu di mana akhirnya permainan ini..huhu]


Tuesday, September 21, 2010

Puisi Cinta

Angin menghembus tidak terasa nyamanya
Matahari memancar tidak terasa bahangnya
Hujan turun mencurah tidak terasa sejuknya
Kosong..kaku beku..lemau dan lesu.

Rasa jiwa ku hanya satu
Aku hanya terasa jauh
Bahkan mahu terus menjauh

Semakin aku mengenali
Semakin aku menghampiri
Semakin aku cuba mendekati
Aku semakin resah dan gelisah

Walau pernah aku berbunga ceria
Tersenyum manis seindah suria
Saat kau hadir menjenguk rasa
Walau hanya untuk seketika

Tidak mahu terus berfantasi
Takut terus diulit mimpi
Aku sedarkan diri

Kau sudah terlalu jauh
Sedang aku masih di sini
Kau sudah berlari
Sedang aku baru mahu bertatih

Mahukah kau menantiku?
Menoleh aku disini
Memimpin jemari lesu ini
Menuntun kaki longlai ini

Biar mampu bersamamu
Bersama membina tugu cinta
Berlari berkejaran di jalan dakwah
Hingga kita hanya berhenti
Setelah kita genggam bersama
CintaNYA yang kita damba
Dan berehat bahagia di syurgaNya



[puisi yang terilham..saat aku berusaha menahan mata dari lena..masih bermemori dengan KCB ^_^..saat masih punya ruang menanti cinta..tiada salahnya kita terus meminta..hadirkan cinta yang dengannya kita bertemu cinta teragung..jom terus berdoa]


Monday, September 20, 2010

Jodoh Itu Rezeki

Salam Palestine

Aku baru sahaja selesai menyaksikan epsiode terakhir sebuah kisah drama yang panjang. Ketika Cinta Bertasbih (KCB) Special Ramadhan. Aku sengaja mahu mengulasnya saat minda masih segar pada jalan cerita dan keberkesanan lakonannya. Walau sebenarnya, masa agak singkat untuk terus berlama-lama di alam maya ini.

Apa yang dapat kuringkaskan, KCB menjadi sebuah filem motivasi. Walau bahasa yang lebih tepat barangkali..motivasi cinta. Cinta manusia yang diperjuangkan demi meraih cinta Pencipta. Seperti dalam versi filem sebelum ini, KCB masih cuba dikawal semaksimanya secara teknikalnya memenuhi piawaian syariat. Walau belum 100% sempurna. Tetapi usaha meminimakan pergaulan bebas, pendedahan aurat harus dipuji. Yang pasti meluangkan masa menyaksikan KCB tidak menyakitkan mata dan menyesakan minda dengan perlu melihat lakonan yang direalitikan dengan berani melanggar batasan syariat seperti yang ditayangkan dalam mana-mana filem lain. Maka, mesej yang cuba dibawa melalui cerita ini, akan lebih mudah sampai kepada penonton. Ini yang utama!

Tidak berniat mengulas panjang..cuma sangat tertarik dengan kata-kata terakhir dari Furqan "jodoh itu rezeki"..bagi yang masih bujang seperti aku, sama-sama kita berdoa, semoga kita dianugerahkan"rezeki" yang berkat. Rezeki yang menjadikan kita mampu merasa cukup dengan apa yang ada. Tidak terlalu meminta-minta pada dunia yang sementara ini. Sebaliknya, membawa kita bersama, merubah dunia, menjadi jambatan menuju syurga. Syurga destinasi kita menyulam kasih dan cinta yang tiada bertepi...

Menanti "rezeki" itu datang dan membawa aku pergi...


Saturday, September 18, 2010

Senyuman itu palsu

Salam Palestine

Suasana ziarah menziarahi di lebaran ini masih terasa lagi. Walau Syawal sudah 9 hari bersama kita. Kemeriahan inilah yang meningalkan pelbagai memori kepada ramai orang. Hingga menjadikan Syawal sebagai bulan yang dinanti.

Kalau kanak-kanak, pastinya ziarah menziarahi menjanjikan duit raya. Walau sekadar RM1 satu rumah, tapi kalau berjaya memperolehinya daripada 10 rumah. Sudah mampu menampung duit topup bekal seminggu. Telefon bimbit hari ini bukan sekadar keperluan bagi orang dewasa, kanak-kanak jauh lebih hebat. Mungkin ada sahaja, anak-anak yang belum reti membaca tapi sudah punya telefon bimbit. Budaya ikut-ikutan yang membelenggu masyarakat.

Kepada yang dewasa, raya dan ziarah punya pelbagai makna. Biasa kelihatan, raya menjadi ruang menjernihkan ikatan ukhuwwah yang keruh. Samada antara ahli keluarga mahupun sahabat handai. Raya juga adakalanya, menjadi medan memperkenalkan pasangan kekasih kepada bakal keluarga mertua. Mood hari raya yang baik, dimanfaatkan sebaiknya.

Namun, sayangnya, perkara ziarah menziarahi ini masih dicemari oleh amalan-amalan yang tidak bertepatan dengan syariat. Contohnya budaya bersalam-salaman antara lelaki dan perempuan yang bukan muhrim masih menjadi amalan. Adakalanya alasan keluarga diguna pakai. Bagi yang faham hukum hakam, sudah tentu keadaan ini memberi tekanan. Menghilangkan mood ceria di hari raya. Aku sendiri saban tahun terpaksa kerap berlakon. Bila melihat sahaja tetamu mahu beransur pergi, terpaksa berlakon dan memboloskan diri. Pura-pura ada urusan di dapur, menyorok dalam bilik ataupun tandas. Kalau kanak-kanak ataupun anak-anak didik, ada juga kekuatan mahu bertegas disamping memberi pengajaran, tetapi kalau pakcik-pakcik, abang-abang sepupu..kelu lidah mahu berkata. Cabut larilah jawabnya. ^_^

Lain hal pula, dengan acara memperagakan pakaian raya. Pening lalat dibuatnya. Ada yang bertudung, tanpa faham apa konsep menutup aurat. Yang tidak bertudung, lagi dahsyatlah. Konon berkebaya dan berbaju kurung, sudah menepati piawaian pakaian sopan. Walhal masih dedah dan mendedahkan yang tidak sepatutnya terdedah. Sekali lagi mematikan mood ceria di hari raya.

Belum masuk lagi segala pembaziran yang seakan dipejamkan demi meraikan hari raya. Memaksa diri berbelanja lebih untuk perabot baru, cat rumah baru, kuih muih yang berlebihan dan bermacam keperluan lain yang tidak perlu sebenarnya. Sekadar memenuhi keinginan naluri mahu hari raya nampak hebat dan meriah.

Justeru aku adakalanya masih mencari makna Hari Raya dalam realiti yang berlaku dihadapan mata hari ini. Masih cuba memahami apa makna hari kemenangan ini. Dalam pencarian ini, terus mengharap dan berdoa, semoga hari raya mendatang, aku benar-benar bertemu dengan hari yang membawa kegembiraan hakiki bukan kegembiraan yang hanya dinukilkan melalui sebuah senyuman ceria yang tidak jujur.


Memikir dan mencari makna Hari Raya

Tuesday, September 14, 2010

Corat-Coret Hari Raya

Salam Palestine

Sudah 5 Syawal hari ini..kekerapan menulis sudah semakin berkurangan. Idea tidak mencurah-curah dan masa agak terbatas dengan sambutan raya. Tidak berziarah, akan diziarah. Itulah Hari Raya.

5 Syawal yang berlalu masih mencatatkan kisah serupa seperti tahun-tahun sebelumnya. Menjelang raya sibuk ke pasar. Berseorangan kali ini. Tidak sampai hati mahu menyusahkan mak yang punya tuntutan kerja yang banyak. Meredah pasar seawal 6 pagi, terasa benar macam "makcik-makcik". Tapi apakan daya, inilah amanahku. Kerja keras diteruskan dengan membantu mak menyiapkan "buras" dan "tumbuk kacangnya". Sekadar membantu sahaja. Belum mampu menyiapkannya seorang diri. Banyak proses yang masih gagal. [Sabar jak lah mak..dapat anak yang "serba tak boleh ni" ^_^]

[buras yang belum diikat dan direbus]

[Tumbuk Kacang yang belum dibungkus, diikat dan direbus]

Hari Raya pertama, aktiviti rutin, bersolat sunat Aidil Fitri di Masjid Ar-Raudhah, SMK Jambatan Putih. Suasana tenang dan damai menjadikannya destinasi masjid pilihan mak dan kami 3 beradik. Balik rumah, selesai sesi fotografi, ziarah kubur 4 insan yang telah dahulu pergi meninggalkan kami. Atuk, nenek, bapa dan abang. Aktiviti yang harus diberi anjakan.Ziarah bukan sekdar 2 kali setahun. Hanya ketika hari raya..samada Aidilfitri mahupun Aidiladha. Tujuan ziarah kubur kan untuk kita mengenang akan sebuah kematian yang sememangnya pasti. Kalau terasa hati sudah kotor dan keras..berkunjung ziarahlah ke sini..insafi sebuah tempat persinggahan yang memberi maklumat ke mana akhirnya perjalanan kehidupan kita nanti. Raya kali ini, sedikit "istimewa" kerana berpeluang menziarahi sahabat nisa' dan unit amal yang kehilangan insan tersayang di awal bulan Syawal. Sekali lagi..kematian menjadi peringatan di hari meraih kejayaan.

Dari Abi Hurairah, beliau berkata, Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda: Menziarahi kubur, dengannya dapat mengingati akhirat.

Selebihnya raya diisi dengan duduk menanti tetamu di rumah. Tetamu adik beradik yang lain sebenarnya. Tolong menghidang air, kuih-muih sambil senyum tersengih. Sikap "berat mulut" belum mampu dibuang. Lemah benar komunikasi interpersonalku. Bagaimana ni mahu menjadi da'ie yang berjaya...

Tetamu khas ku hanya datang hari ini. Seramai 23 orang pelajar dan bekas pelajarku sudi singgah ziarah di rumah tumpanganku [rumah mak ^_^]. Sajian "berobbok" menjadi hidangan mereka. Hanya itu yang "confident" dimasak dan dapat disediakan dengan segera. [hakikatnya memang tak reti masak pun..huhuhu]. Semoga mereka tetap pulang dengan kekenyangan dan merasa gembira menziarahi cikgu mereka ini.

Esok kembali menyambung puasa yang sudah bermula 2 hari lepas. Semangat berpuasa awal. Ada juga yang bertanya..kenapa awal sangat mula..raya dulu bah. Jawapannya mudah sahaja.."sediakan payung sebelum hujan" ^_^

Entry kali ini..santai-santai sahaja ya. Maaflah kalau kalian membacanya tanpa input yang boleh diproses untuk menghasilkan output yang berguna. Diruang ini..salam aidilfitri, maaf zahir dan batin ku ucapkan..Semoga hari raya ini kita raikan penuh kesyukuran dan keinsafan.

Kami sekeluarga di pagi 1 Syawal.

Tuesday, September 7, 2010

Kisah Akhir Ramadhan

Salam Palestine

29 Ramadhan hari ini. Sangat pantas kan masa meninggal pergi. Sama-sama lah kita muhasabah bagaimana rupa pengisian amalan kita pada bulan yang penuh keberkatan ini. Terlebih penting, sama-sama lah kita berusaha momentum seronok beribadah di sepanjang Ramadhan ini mampu kita kekalkan. Itulah kayu ukur, kejayaan kita di dalam madrasah Ramadhan ini.

Walau kesibukan membuat persiapan meraikan Syawal, sudah semakin terasa, semalam berkesempatan meluang masa bersama dua orang anak muda. Berbincang ilmiah seketika. Berkongsi pengalaman berharga mereka di lapangan dakwah. Walau usia masih muda, namun, komitmen dan konsistensi mereka harus ku beri pujian. Terasa kerdil diri. Masih sangat banyak yang perlu di pelajari. Masih perlu kerja keras kalau benar mahu bergelar da'ieyah sejati. Mudah-mudahan apa yang kami perbincangan selama 2 jam lebih semalam, akan mampu kami realisasikan dan paling penting mendapat redha dan keberkatan dariNya.

Semalam juga, satu kebakaran berlaku di kampungku. Belum hilang trauma dan lelah berhadapan banjir, di uji lagi dengan kebakaran. Simpati pada mereka yang dipilih Allah dalam ujianNya ini. Pastinya, berat mata memandang, berat lagi mata memikul. Teringat sejarah kami sekeluarga pada 15 September 1995, pukul 1.05 petang, berhadapan dengan ujian kebakaran. Tinggal sehelai sepinggan. Betapa resah, kerut dan gelisahnya wajah bapa, mak dan kakak sulungku ketika itu. Memikir di mana lah kami mahu menumpang teduh. Sudahlah waktu itu hidup masih sangat susah. Bapa sekadar pemandu bas, sedang kami 9 beradik masih kecil dan bersekolah. Aku sahaja ketika itu baru berusia 12 tahun.

Apabila melihat keadaan kami sekarang..ternyata beasrNya kuasa Allah, Yang Maha Mengatur. Diuji hambaNya, tetapi DIA juga yang menyediakan jalan keluarnya. Allah tidak sama sekali zalim pada hamba-hambaNya. Bahkan sangat pengasih dan penyayang. Mehnah itu pengampun dosa. Bukan sahaja dosa insan yang diuji, tetapi juga dosa insan lain yang mahu mengerti dan memahami. Cuma manusia sahaja selalu keliru mentafsir takdir. Memandang kesusahan pahit, dan kesenangan itu manis. Walhal pahit itu adakalanya ubat dan manis itu kerap dikaitkan dengan penyakit.

Mudah-mudahan kita tergolong dalam kalangan hambaNya yang celik mata hati. Bersabar apabila diuji, bersyukur bila berhadapan nikmat. Ketaatan bukan datang dari kehebatan diri kita, melainkan dengan anugerahNya semata. Konklusinya, minta..minta dan terus meminta pada Yang Maha Pemberi..anugerahkan kita pakaian TAQWA, membaluti kita di sepanjang perjalanan panjang ini.

[harus segera mengundur diri..mak sudah semakin sibuk dengan burasnya, adik-adik sibuk dengan proses pembersihan rumah secara bersepadu..aku masih di sini..menekan abjad demi abjad.. ^-^]

Wednesday, September 1, 2010

Silap pandang..

Salam Ramadhan

Suasana Ramadhan sudah semakin menghilang..hanya ditahan, dipaut dan digenggam erat oleh para pencintanya. Golongan yang sudah semakin sedikit. Lebih ramai yang sudah tidak sabar, ghairah dan sangat menanti kehadiran Syawal. Budaya dibentuk dan terbentuk begitu. Bukan sekadar anak-anak asyik bertanya, bila hari raya, para ibu dan bapa juga tidak kurangnya. Tapi lebih menzahirkannya secara praktikal. Si bapa juga sudah mula liat bertaraweh. Lebih menumpu masa mengemas kini rumah agar rapi dan tersusun. Si ibu lagilah sibuknya. Dapur sudah penuh dengan bahan membuat kuih tunggu masa untuk diproses.

Saban tahun, pemandangan beginilah yang sering terjadi. Bukan setakat di sini, rasanya di mana-mana. Kalau kita selami, hikmah malam lailatul qadar itu diletakan di 10 malam yang terakhir bagi menapis dan menyaring, hamba-hambaNya yang benar-benar celik mata hati. Mampu menilai bahawa malam yang lebih baik dari 1000 bulan itu benar-benar sesuatu yang bernilai dan berharga. Sebab tersangat menghairankan, tawaran yang sangat hebat ini, masih dipandang sepi oleh segelintir manusia. Hingga sanggup mengabaikannya hanya kerana mahu memastikan hari raya nanti disambut penuh kesempurnaan. Cukup kuih raya, cantik bergaya dengan baju raya, rumah berseri dengan cat dan perabot raya atau apa saja istilah yang ada kaitan dengan raya.

Walhal hakikat hari raya itu kan, meraikan kemenangan kita berjaya menghidupkan Ramadhan dengan ibadah yang bersungguh-sungguh. Hari raya itu kan hari kita istirehat. Setelah berhempas pulas mendidik nafsu dengan ibadah puasa dan solat taraweh yang hanya ada di bulan Ramadhan. Ini belum menang, sudah berpesta, belum penat sudah berehat.

Inilah cabaran Ramadhan di akhir zaman. Bukan sekadar mendidik nafsu diri sendiri, tetapi juga perlu waspada pada nafsu orang lain. Ya Allah..izinkan aku, dia dan mereka yang masih mencintai Ramadhan ini untuk terus celik mata hati..merasai dan mensyukuri nikmat bulan penuh keberkatan ini.


Monday, August 16, 2010

Ramadhan : Shahrul Quwwah

Salam Palestine

Maghrib esok, genaplah seminggu puasa di bulan Ramadhan tahun ini. Pantas kan masa berlalu. Seakan kita sedang berkejaran dengan masa. Kita alpa dan leka, masa pantas memintas meninggalkan kita. Ternyata Ramadhan dengan keberkatannya, sememangnya bulan yang dinanti bagi insan yang serius memburu taqwa. Ternyata tingkah laku dan sikap semasa bulan ini sangat mudah dibentuk dan dibimbing. Buktinya, di bulan mulia ini, sangat ringan mahu bertilawah dan menjadi sahabat akrab Al-Quranul Karim. Sehari menghabiskan 2 juzu' tidak sesukar mana. Sangat kontra tatkala berada di selain bulan Ramadhan, mahu membaca semuka Al-Quran sehari pun, perlu disiplin diri yang kuat.

Tidak hairanlah jika ada ulama' memberi jolokan Ramadhan Kareem ini sebagai Shahrul Quwwah, yakni bulan potensi. Ramadhan seharusnya menjadikan kita lebih proaktif. Terlebih khusus dalam soal beribadat. Bagi meraikan ganjaran berganda yang Allah tawarkan khusus di bulan ini.

Cuma adakalanya, sedikit masalah timbul apabila, ibadat-ibadat yang mudah dilaksanakan ini sekadar menjadi "ritual beribadat" semata-mata. Tidak terasa roh dan pengayatannya. Perlu mencari teori bagaimana supaya keduanya bergerak seiring. Kuantiti dan kualiti. Kalau tidak dimulakan di bulan potensi ini, pastinya lebih sukar di bulan-bulan yang lain. Ayuh..cari solusi! ^_^

Monday, August 9, 2010

Luaskanlah..jangan disempitkan.

Salam Palestine

Rasanya ini kali ke 4 dalam minggu ini, aku berhajat untuk menulis. Namun sekadar tinggal hajat sahaja. Idea ada, tetapi jemari seakan kaku menari. Pincang gerak gerinya buat menukil sesuatu meneman bicara sufi.

Musibah ujianNya masing belum berakhir. Tidak sangka ST7909K terlalu lama ditahan di "wad" hingga aku hilang fokus pada segala perancangan menyambut shahrul barakah yang hanya sehari sahaja lagi sebelum membuka tirainya. Beberapa perancangan di sekolah sedikit kelam kabut. Apatah lagi, teman berfikir dan berbincang juga turut di uji oleh Yang Maha Menguji. Sahabatku terpaksa mengambil cuti kecemasan balik ke kampung halamannya, semoga semuanya dalam lindungan rahmat dan kasih sayangNya. Apa jua yang bakal berlaku, moga dia tabah menerimanya.

Terngiang-ngiang ditelingaku kata-kata seorang rakan sekerja sewaktu aku ziarah ke rumahnya.

"Cikgu-cikgu di sekolah kita tu, kurang sensitiviti pada agama..itu yang jadi macam itu"

Ulsannya pada satu isu yang berlaku. Aku sekadar memberikan senyuman tawar. Tidak berminat dan berdaya mahu mengulas panjang. Aku sangat akur pada realiti ini. Sedangkan yang sudah ditarbiyyah sekian lama, bahkan masih berada di saf perjuangan selaku barisan pimpinan tidak terasa berkewajipan menyubur biah solehah di sekolah, apatah lagi orang lain.

Kerja dakwah ini bukan kerja mudah dan bukan kerja bermusim. Lebih malang dan mengecewakan, ruang-ruang dakwah hari ini, terlalu banyak musuh luaran dan dalamannya. Ditambah lagi dengan sempitnya pemikiran sesetangah dai'e dalam membentuk jaringan dakwah itu sendiri. Aku secara peribadinya, sangat tidak berkenan dengan para dai'e yang terlalu taksub dengan wasilah dakwah yang didokonginya. Hingga saja menganggap, dai'e daripada wasilah yang lain bukan sebagai teman perjuangan.

Bukankah molek, andai kita meraikan siapa sahaja yang sudi terjun dalam bidang dakwah ini. Bukan masanya kita menilai dan berusaha mempromosikan bahawa wasilah dakwah kitalah yang terbaik. Berusahalah mencari titk persamaan dan menyempitkan jurang perbezaan. Kerja dakwah kita yang sebenarnya adalah mengajak ummah yang masih belum kenal dakwah yang kita bawa ini. Inilah yang utama.

Jom recharge semula tenaga dakwah kita sepanjang Ramadhan ini..Semoga langkah dakwah kita akan semakin perkasa selepas ini..

Ramadhan: Shahrul Quwwah


Thursday, August 5, 2010

Tidurlah mata

Tidurlah mata
malam sudah terlalu gelita
berteman sinarnya purnama
di sisi bintang nan bercahaya

Tidurlah mata
jangan biar minda terus berbicara
membuka semua kisah
dan segala memori yang tercipta

Tidurlah mata
jasad sudah letih lelah
perlu rehat agar esok ceria
tanpa beban dan serabut jiwa

Tidurlah mata
mohon izin pada Pencipta
esok masih mampu terbuka
kembali menerus lagkah
memburu redha dan maghfirah

Tidurlah mata..tidurlah..tidurlah..



Friday, July 30, 2010

Banjir Besar Kg. Pasir Putih

Salam Palestine

Minggu yang mencabar. Khamis yang siangnya biasa-biasa sahaja, tidak disangka berubah tragedi malamnya. Aku yang sedang khusyuk di depan laptop, dikejutkan dengan jeritan adikku dari ruang tamu.

"Kak Mirah..cepat-cepat kasi keluar keretamu" Jeritnya tercungap-cungap

Aku tidak terkejut sangat. Bukan baru kali ini, air naik tinggi hingga mencecah parkir kereta. Sudah acapkali berlaku. Aku yang malas mahu keluar dan bersiap, sekadar memberikannya kunci kereta. Mengarahkannya meminta tolong abang sulungku.

Aku yang masih tidak beranjak dari depan laptop, rasa tidak senang apabila suasana agak kecoh di luar. Aku bergegas ke koridor melihat sendiri apa yang terjadi.

MasyaAllah..derasnya air banjir ni. Aku sangat terkejut. Suasana memang sudah mula kelam kabut. Apatah lagi jiran-jiranku yang rumahnya rendah. Berhempas pulas cuba menyelamatkan barang-barang yang mampu diangkat. Emak ku dari arah dapur menjerit-jerit meminta kami membantunya mengalihkan barang-barang yang sudah mula hanyut.

Aku hanya mampu beristighfar dan tergamam melihat derasnya air yang sangat pantas memanjat rumah. Segera aku meminta adik-adik ku solat hajat meminta pertolongan Sang Kuasa, moga ujianNya ini mampu kami hadapi dan semuanya selamat.

Kami semua hanya mampu mundar-mandir. Sekejap ke belakang rumah, melihat emak yang resah ditangga dapur. Risau melihat air yang semakin deras. Kejutannya belum hilang, apabila tangki air yang besar dan berisi air itu boleh hanyut dibawah air. Kemudian ke depan rumah lagi, duduk ditangga, berdoa janganlah air sampai mencecah lantai.

Bermula pukul 7.30 malam hingga 11.00 malam, barulah air mula mahu surut. Itupun masih deras lagi. Aku juga mendapat khabar dari abang iparku, keretaku tidak dapat diselamatkan. AllahuAkbar..sedikit terkesan juga mendengar khabar itu.. Tidurku malam itu, ternyata tidak lena. Apatah lagi orang-orang kampung masih berjaga-jaga.

Keesokan paginya, kesayuan meneman pagi kami semua. Melihat kampung bagai tsunami kecil. Kereta yang senasib dengan keretaku, terdampar bersalut lumpur. Syukur kami sekeluarga panjatkan, kami masih punya rumah yang utuh berdiri. Sadang ada rumah yang ranap. Sesungguhnya kisah semalam ini, sekali lagi, menguji keimanan kami semua. Aku yang "patah kaki" beberapa hari, seharusnya, meluang masa berbicara pada Sang Penguasa, menyelam hikmah semua ketentuan ini.

Buat semua sahabat yang mengirim doa agar kami selamat dan tidak putus mengirim ucapan takziah serta keprihatinan atas musibah ini, terima kasih aku ucapkan.

Sedikit gambar yang sempat kami ambil, dalam keresahan melihat banjir yang bukan seperti biasa...






Wednesday, July 21, 2010

Nikmati keindahannya..

Salam Palestine

Pelbagai isu melingkar rakyat hari ini. Isu lama belum berkesudahan, isu baru pula membelenggu. Isu yang tidak berkesudahan bahkan semakin menekan, isu masalah moral. Bukan sahaja melibatkan generasi remaja, terpalit juga pada golongan dewasa. Bukan sahaja pada orang awam, termasuk juga penguatkuasa agama dan undang-undang. Statistik salah laku terus naik dan tidak turun-turun. Sangat menakutkan dan cukup menyeramkan.

Isu ulangan, isu kenaikan harga barang. Bukan kali pertama, kali keseterusnya. Bezanya kini, media diminta jangan menulis barang naik diminta ganti dengan perkataan yang lebih mesra telinga. Harga baru, penyelarasan subsidi antara istilah yang dipopularkan. Macam rakyat tidak celik minda dan jiwa. Rakyat hanya tahu satu, barang semakin mahal. Walaupun yang dinaikan hanya sebahagian, tetapi semua maklum, rantaian kenaikan harga barang pasti berlaku. Apalah nasib rakyat yang susah. Semakin disusahkan sedangkan ada yang tidak susut kemewahannya. Hendak marah dan tolong bela orang-orang susah ini pun, berfikir juga. Kenaikan harga barang ini dinaikkan oleh kerajaan yang menjadi pilihan hati orang-orang susah ini sendiri.

Isu lain, isu perpaduan orang melayu. Berkesempatan juga menyaksikan 13 episod wacana bolehkan melayu bersatu menerusi Facebook. Selaku pemerhati, konklusi yang boleh dipelajari, boleh bersatu dengan tiket Islam sahaja. Kalau masih ada satu pihak yang mewakili majoriti melayu tidak mahu akur syarat utama ini, sampai bila pun tak akan bersatu. Kalau bersatu pun, tidak padu. Sebab pengikatnya bukan akidah islamiah yang sudah djamin sangat utuh. Jadi, baik sahaja pihak yang mewakili imej Islam dengan lambang hijau putihnya itu, kekal dengan pendiriannya. Jangan risau, orang yang celik mata hati akan dapat menilai fakta dan auta. Walau ada suara-suara sumbang hatta dari golongan berkopiah sekalipun, tidak perlu rasa gentar dan tercabar. Pegang sahaja kata-kata tok guru, kalau kembali kepada dasar Islam..kita bubar.

Pengajaran dari semua ini, mahu tidak mahu, bermula dari diri sendiri baliklah kepada syariat Islam yang sebenar. Dari perkara yang kecil hinggalah perkara yang besar, jangan pernah terpisah daripada garis panduan yang telah ditentukan oleh sang pencipta alam ini. Kalau akhlak dan peribadi Islam yang kita pakai, tiada isu bohsia, bohjan, sumbang mahram, rogol, rasuah dan seribu macam lagi. Kalau sistem ekonomi Islam kita amalkan, tiada lagi riba, tiada lagi penindasan, tidak lagi yang susah terus susah, yang mewah terus mewah. Kalau sistem politik Islam kita aplikasikan, urus tadbir negara pastinya sejahtera. Semuanya akan tenang dan harmoni. Mahu sistem politik Islam, pastinya terlebih dahulu menerima parti Islam. Bukan kempen bukan melobi, sekadar minta kita renung bersama. Teringat kata-kata Dr. Asri yang boleh direnungkan bersama.

"Parti politik bukan maksum. Semua akan melakukan kesilapan. Bezanya, ada yang silap dari sudut dasar, ada yang silap dari sudut teknikal"

Pastinya kita tahu dan maklum, siapa yang silap dasar dan siapa yang silap dari sudut teknikal. Keindahan Islam itu kerana kesyumulannya. Jadi jangan rosakkan Islam kita dengan menerima sebahagiannya dan menolak sebahagiannya.

Islam indah..nikmati keindahanya!