Thursday, December 24, 2009

Melepas rasa

Salam Jumaat

Sudah dua hari lepas terasa mahu menulis. Walau mungkin tulisan ini hanya dibaca dan difahami oleh penulisnya sahaja. Biarlah..bicara sufi sememangnya sering menjadi tempat melepas rasa. Rasa pada sebuah kehidupan. Kebiasaannya, naluri dan emosi untuk menulis membuak-buak setelah melayari 3 blog pilihan..

Tidak dinafikan empunya blog ini menjadi inspirasi untuk terus menulis sesuatu. Walau realitinya kualiti dan intipati penulisan sangat jauh berbanding mereka yang hebat ini. Sekurang-kurangnya apa yang tersirat dan terbuku di lubuk hati mampu diterjemahkan dalam sebuah tulisan.

Selalu juga terfikir, macam mana mahu menjadi hebat seperti mereka. Mampu memberi sesuatu pada ummah. Aku mahu mengajak adik solat jemaah bersama pun sangat berat mulut. Kerja dan amanah dakwah yang diberikan pun jarang disempurnakn dengan suksesnya. Ada saja cacat lelanya. Kemudian mudah pula menuding jari pada orang lain. Mencari silap orang lain. Jauhnya aku dari karektor insan-insan yang hebat. Di mata manusia pun sudah 'biasa-biasa" sahaja, apalah nasib diri pada nilaian Dia yang mencipta.

Mudah-mudahan kesedaran bahawa diri ini terlalu banyak kelmahan, sering melakukan kesilapan bahkan acapkali mengulanginya akan mampu menjadi momentum perubahan sikap yang lebih positif. Berfikir positif dan bertindak juga secara positif. Aku sangat menyedari, kerja dakwah terlalu banyak bahkan melebihi masa yang ada. Namun mengintrepitasikannya dalam bentuk tindakan teramat sukar.

Ya Allah dengan rahmat dan redhanMu, semoga aku masih terus mampu melangkah. Memberi sesuatu pada ummah tercinta....

Thursday, December 17, 2009

Tinggal sejarah

Salam Hijarh 1431.

Syukur Ya Rabb..atas segala limpahan rahmat dan nikmat sepanjang melewati 1430 H yang sudah tinggal menjadi sejarah. Sejarah yang hanya mampu dikenang tanpa mampu diminta untuk dibetulkan mana yang silap dan dibaiki mana yang salah. Sudah tidak mampu. Sebarang pembetulan diberi ruang dan peluang sekali lagi bermula malam ini. Tirai 1431H telah dibuka untuk kita lewati. Sejauh mana langkah kita, tiada yang dapat memastikannya. Menjadi rahsiaNya yang tersimpan kukuh. Segenap makhluk ciptaanNya hanya berupaya menanti dengan terus mengharungi hari-hai mendatang. Mahu cemerlang, pastikan hari ini lebih baik dari semalam. Tidak mudah, namun tidak punya pilihan melainkan berusaha dan terus berusaha. Akurlah, sesekali pasti langkah tersadung batu penghalang kejayaan. Menjadikan langkah sedikit tempang dan bergerak perlahan. Sekali lagi, terus berusaha dan mara ke depan dan hanya berhenti melangkah apabila memang sudah tiba masa untuk berhenti. Masa ini, mahu terus melangkah pun sudah tidak upaya. Tiba masa untuk menilai apa yang telah kita lakar disepanjang laluan sebelum ini.

Pekat malam bersinarkan bebintang dan rembulan menjadi teman muhasabah diri seketika. Cuba memainkan semula pita memori 1430H. Apa dan bagaimana pengisiannya. Terkenang segala azam dan impian yang dicita penuh semangat diawal Muharram lepas. Yang pasti 1430H boleh dikatakan tahun perubahan. Paling ketara, aku semakin sedar, betapa perlunya aku kepada mak, adik-adik dan seisi keluarga. Terutama sejak arwah bapa meninggalkan kami 23 Mac 2007. Mahu tidak mahu, aku harus berperanan lebih. Mudah-mudahan mampu menebus kelekaan sebelum ini.

Persekitaran juga banyak berubah. Teman-teman ramai yang sudah bertukar status. Tidak dinafikan ada juga kesannya. Terutama teman yang akrab. Hilang sudah teman bicara, berkongsi rasa dan bersenda gurau. Tetapi, mujur sudah ada sedikit persediaan mental sebelum ini. Sudah berpesan pada sekeping hati, setiap pertemuan ada perpisahan. Jangan ditangisi apa yang pergi kerana yang hilang akan berganti. Dan yang pasti, ada yang sentiasa setia di sisi dalam apa jua kondisi. Itulah Allahu Rabbi yang hakiki.

Esok dan hari mendatang sudah ada tugas yang harus dilaksanakan. Kelembapan di pentas dakwah pada 1430H lepas tidak harus dibiar berlanjutan. Sudah cukup rasanya 12 purnama tempoh untuk bermenung, berfikir dan merangka strategi. Sudah terlalu panjang masanya. Bermohon penuh harap pada Dia Yang Maha Mengatur, semoga langkah dakwah lebih kemas dan perkasa. Bukan mudah layu menurut rasa. Perlu lebih kebal pada asakan jiwa dan runtunan nafsu yang hanya memandu jauh dari amanah dan tanggungjawab pada ummah.

Diruang ini, sekalung maaf buat sahabat-sahabat seperjuangan dan barisan pimpinan atas kelekaan, kecuaian dan keculasan diri menunaikan amanah yang diberi. Mohon terus diberi peluang menebus kesilapan dan membuktikan potensi diri. Agar terus kekal menempah nama menjadi pejuang penegak Islam d bumi peladang ini.

Potret wajah-wajah insan yang pernah sangat dekat di hati..teman berkongsi cerita, teman bergaduh manja dan teman yang sangat banyak meninggal memori bersama..selamat menempuh alam yang lebih mencabar duhai sahabat-sahabatku..



Asma' Abu Bakar dan suami..teman yang penyabar..usia perkenalan masih muda, namun seakan berpuluh tahun mengenalinya.."terima kasih awak..atas luangan masa 2 tahun menemani diri yang sangat takut pada sebuah kesepian"



Aufa Adeena..cahaya mata pertama Asma'..tak sabar nak jumpa baby girl comel ini..harap-harap dia kenal Cik Manya yang selalu teman mamanya di sekolah...



Nordianah Maliki @ Abdullah..insan yang sangat banyak mencorak diri..3 tahun di alam kampus membuktikan bahawa dia seorang sahabat setia..susah senang sentiasa bersama..budi dan jasanya tak mungkin ku lupa hingga hujung nyawa.. "kak dinah..terima kasih atas segalanya.."



Aisyah Izzah Labongko..kawan seawal zaman kanak-kanak lagi..teman gaduh dan teman berjuang.. "syah..betul-betul macam mimpi..ko dah bergelar isteri har ini..jangan nakal-nakal dah ya..hehe"

1431 H..ku harap sinar cemerlang terus menerangi langkahku..berbekal kekerdilan diri dan kedhaifan ilmu..ku harap dengan rahmatMu yang maha luas..aku mampu melewat 1431H dengan lebih gemilang..izinkanku Ya Allah...

Friday, December 11, 2009

Bicara Cinta

"Assalamualaikum..welcome to sabah". Nada riangku menyambut panggilan telefon.

"Waalaikumussalam.belum sampai lagi lah..ni di LCCT. Petang baru sampai. " Jawabnya juga dalam nada ceria.

"Siapa ambil di airport? duk hotel mana?" Tanyaku bertubi-tubi

"Awaklah ambil ya..kan selalu sanggup bekorban.." Jawabnya diselangi gurauan.

"Jauh sangat bah..lainlah kalau di Tawau. Tak apa, sekarang tak payah bekorban, dah ada yang akan berkorban 24 jam" Jawabku mengusik disertai senyum tertawa.

Perbualan telefon dengan seorang sahabat lama yang berkunjung ke Sabah untuk berbulan madu. Terasa bagai baru semalam berdua bersama hidup sebagai sahabat setia di menara gading. Dua tahun dipisahkan oleh jarak dan masa. Hari ini, keadaan sudah berubah. Dia telah pun bergelar isteri kepada seorang lelaki yang tidak aku kenali. Cuma aku yakin dan pasti lelaki itu adalah yang terbaik untuknya bahkan lelaki itu sangat bertuah memiliki dia seorang insan yang punyai banyak kelebihan. Bukan sahaja tingkah laku yang menyenangkan, tetapi juga punya sekeping hati nurani yang suci murni. Kalaulah jarak Tawau-Kota Kinabalu ini sekadar 100km, akan ku redah jalan raya agar bisa bertemu dengannya. Melepaskan rindu dan menyampaikan salam tahniah buatnya. Apakan daya, jaraknya melebihi 1000km. Terpaksalah sekadar butir bicara menerusi telefon sebagai ucapan selamat datang buatnya.

Satu Malaysia rasanya, cuti ini penuh dengan majlis perkahwinan. Sana-sini ada majlis dan jemputan. Sehari bukan satu, kekadang sampai 2-3 jemputan. Pagi tadi juga, mak sempat memaklumkan hari ini ada "tour walimah". Ada 10 undangan walimah yang kena dihadiri. Mak sememangnya jenis yang akan memenuhi semua jemputan. Katanya, kalau malas ke kenduri, esok lusa kita buat kenduri, tiada orang nak datang. Mujurlah abangku sudi menjadi "supir" mak. Dapatlah aku memenuhi tuntutan kerjaku yang lain.

Bila musim kahwin ni, orang-orang yang bujang seperti aku ada juga kesannya. Pasti punya soalan yang akan di tanya.. "haa..dia dah kahwin, ko bila lagi?" Ini soalan standard dan kalau dibuat pengumpulan soalan, jenis soalan macam ini menduduki tangga teratas. Paling banyak! Walaupun soalannya mempunyai nada yang sama, tetapi adakalanya aku memberikan jawapan yang berbeza.. "belum sampai seru lagilah".."belum ada yang masuk meminang".."masih mahu bujang lagi" dan pelbagai lagi aneka jawapan yang masih menjadi tanda tanya kepada yang bertanya. Macam mana aku nak berikan jawapan yang tepat, aku sendiri tidak punya jawapannya...hihi

Menyentuh soal jodoh dan perkahwinan ini, sesuatu yang sangat "complicated" aku rasa. Takdir diri, jodohku tak semudah orang lain. Tak semudah sahabat-sahabatku yang dah pun selamat diijab kabulkan. Ada yang tak pernah jumpa dan kenalpun, kerana memang dah jodoh, selamat dah. Ada yang kenal sebulan setengah sahaja, kerana jodoh, selamat dah. Ada yang tak ready lagi nak kahwin..kerana dah sampai jodoh..kahwin juga. Cuma, sejak dua menjak ini, bila ramai sangat kawan-kawan yang dah kahwin, satu benda yang aku belajar, kahwin ini bukan perkara mudah dan boleh diambil mudah. Boleh nak ambil mudah, tapi bersedialah untuk sedikit sukar dihari mendatang. Sebelum semangat hendak tamatkan zaman bujang, wajib bersedia dari segenap aspek. Mental, fizikal, spritual dan segalanya lah. Jangan main tangkap muat sahaja. Perkahwinan itu sendiri adalah satu risiko, jadi jangan tambahkan lagi risiko-risiko yang sedia ada.

Jalan paling selamat, memahami, menghayati dan mahu mengaplikasi konsep perkahwinan menurut Islam. Jelas apa tujuan perkahwinan, mengerti dimana nilai perkahwinan dan tahu apa pengisian kepada sebuah perkahwinan. Semuanya ini harus disandarkan kepada syariat Islam barulah segala kebaikan dan hikmah perkahwinan itu mampu dinikmati. Tidak siapa dapat menyangkal bahawa perkahwinan itu satu nikmat. Perhatikan sahaja amaran Rasulullah s.a.w dalam sebuah hadis baginda kepada yang menyangkal perlunya untuk berkahwin:

"nikah adalah sunnahku, dan barangsiapa tidak suka akan sunnahku, maka dia bukanlah dari umatku"

Sesungguhnya jodoh itu rahsia Allah. Sesuatu yang tidak mampu kita tetapkan menurut dan mengikut kehendak kita. Kita punya hak mencari dan memilih teman mengharungi sebuah alam bernama alam rumahtangga, tetapi hak untuk memperkenankan permintaan dan pilihan hati kita hanya Allah Yang Maha Berkuasa. Makanya, kepada yang masih bersamaku dengan status bujang ini, mari kita tunaikan hak kita. Mencari, memilih dan paling penting meminta pada Dia yang Maha Menentukan..

"Ya Allah, aku memohon petunjuk daripadaMu dengan ilmuMu dan aku memohon ketentuan daripadaMu dengan kekuasaanMu dan aku memohon daripadaMu akan limpah kurniaanMu yang besar. Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa dan Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan Engkaulah Yang Maha Mengetahu segala perkara yang ghaib. Ya Allah, seandainya Engkau mengetahui bahawasanya urusan ini (sebutkan..) adalah baik bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, takdirkanlah ia bagiku dan permudahkanlah serta berkatlah bagiku padanya da seandainya Engkau mengetahui bahawa urusan ini mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, maka jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah kebaikan untukku dalam sebarang keadaan sekalipun kemudian redhailah aku dengannya".

Tidak akan menyesal sesiapa yang bertanyakan penciptaNya dan berbincang dengan orang-orang mukmin kemudian berhati-hati dalam menangani persoalannya. Setelah dilaksanakan segala hak kita sebagai hamba...maka bertawakkallah kepada Allah..Bujang tidak berlalu sia-sia tetapi juga penuh dengan ibadah...Indahkan hidup bersyariat... :-)



Sunday, December 6, 2009

Kaku berdiri

Kondisi diri kini-berada dalam keadaan tidak yakin diri dan berjiwa kecil. Mungkin sudah lama aku diselubungi simptom ini, tapi baru kini tertonjol dan terzahir. Sebentar tadi juga aku menolak untuk memenuhi jemputan adik Perpis bagi mengisi satu slot kuliah dasar KAMI yang bakal diadakan 16-20hb Disember nanti. Rasa sangat tidak berkeyakinan mampu memberi mutiara hikmah berbentuk madah bicara saat diri tidak berada di paksi ketenangan ini. Terlalu jauh rasa diri banding sahabat-sahabat lain yang sudah semakin bergaya langkahnya di jalan juang ini.

Tidak suka sebenarnya menghampakan dan menyulitkan lagi gerak kerja adik-adik, namun apakan daya, gagal membendung rasa negatif yang menguasai diri kala ini. Syukur juga, mereka sudah ketemu pengganti yang jauh lebih berilmu, berpengalaman dan sangat berkelayakan.

Sebentar tadi juga baru selesai membaca blog sahabat maya. Membaca entry bertajuk berjiwa besar, membuat diri terpukul sendiri. Terngiang-ngiang katanya lewat penulisan itu

"Mustahil tokoh-tokoh besar tersebut mampu bertahan tanpa pembantu-pembantu yang sentiasa sedia memberikan bantuan."

Sejauh manalah selama ini mampu menjadi pembantu kepada barisan piminan yang harus ditaati. Sudahlah membantu pun kurang, memberi kesulitan lagi agaknya. Program tidak dihadiri dengan jiwa dan raga, sekadar datang seadanya. Ada juga ketikanya mencari sejuta alasan untuk berjaya bolos daripada menghadiri program. Dalam mesyuarat pula, tidak fokus dan sekadar hadir memenuhi surat panggilan mesyuarat. Tidak datang dengan idea. Tetapi datang dengan harapan yang tinggi mesyuarat segera habis dan mahu secepat kilat pulang ke rumah.

Kenapa jadi begini? Mana hilangnya rasa manis ukhuwwah bergerak kerja bersama. Menghabis masa untuk ummah dan Islam tercinta. Memerah minda biar lahir idea bernas untuk kecemerlangan jemaah dan perjuangan. Persoalan yang perlu ditangani dengan tindakan. Bukan sekadar membiar menjadi persoalan demi persoalan.

Sejujurnya, aku juga tersangat berharap mampu kembali "beraksi" di pentas dakwah ini. Walau dengan langkah yang sedikit tempang, akan ku usahakan menuruti kamu, dia dan mereka yang semakin gagah melangkah.


[aku lihat mereka sedang berdiri,aku masih terduduk..aku lihat mereka sedang berjalan, aku masih berdiri..aku lihat mereka sedang berlari..aku baru melangkah..aku lihat mereka semakin jauh..aku masih disini dan begini..]

Thursday, December 3, 2009

Bahasa Jiwa

masih segar diingatan
kita berdua berlari berkejran
memburu masa dan impian
saling mengingati dan berpesan-pesan
biar betul di landasan
tanpa tersasar dari haluan

tidak kan pernah ku lupa
saat aku goyah dan hilang arah
hingga bagai tidak berupaya
melawan deras arus dunia
kau tetap utuh berdiri setia
menahan aku dari terus rebah

akan kuingati selamanya
kisah suka duka kita bersama
difitnah dikeji kita tabah menerima
dipuji disanjung kita tidak alpa
kita kutip segala-galanya
menjadi pengalaman yang berharga

seketika aku disentak lena
dibuai indah mimpi cerita kita
saat aku bangun dan terjaga
ku sedar kau sudah tiada

jarak dan masa terus memisah
meninggal hanya memori bersama
tidak mampu aku ters berdusta
tidak terasa saat kau tiada
apakan daya apakan upaya
aku hanya perindu setia

disisa usia yang masih ada
aku hanya mampu meminta
kisah kasih kita bersama
tidak kau biarkan sirna
hilang pergi bersama masa

semoga segala-galanya
akan kita semadi dikamar jiwa
menjadi sebuah ceritera cinta
kau dan aku sahabat setia

Sekali lagi bilik peperiksaan tingkatan 6 SMK Umas-Umas menjadi ruang aku berbahasa jiwa. Kali ini semasa menjaga STPM. 3 jam bukan tempoh yang singkat. Kebetulannya, salah seorang calon STPM sekolah ini, wjahnya iras seorang sahabat lama. Terpandang wajahnya, memutarkan kembali memoriku dengan sahabat ku ini. Lantas terilhamlah puisi ringkas ini.


Siap mengarangnya, ku tunjukan kepada teman yang turut menjaga STPM. Selang beberapa minit, dia menghantar mesej.. 'kau kena cari suami ni'..Membacanya dengan sedikit kerutan di dahi..kebetulan pula dihadapanku ada sebuah buku bertajuk 'Khadijah Cinta Sejati Rasulullah'..aik macam kebetulan pula saranan temanku ini dengan buku dihadapan ini..mengalih pandangan ke luar jendela..pandanganku kosong..kosong sekosongnya hati ini...

Tuesday, December 1, 2009

Sekian lama menyepi dari dunia blog. Kekangan laptop yang sudah diambil hak millik. Ramai juga teman-teman yang "menegur" kenapa tidak punya laptop sendiri. InsyaAllah..suatu hari nanti..tunggu rezeki lebih sedikit. Kalau ada yang nak menderma pun dialu-alukan..hihi

Cuti terus berlalu. Masa kekadang tidak pasti kualitinya. Rasanya banyak tidak dimanfaati sebaiknya. Sehari dua ini, sedikit tidak stabil emosi. Kerap bermenung sendirian. Pandangan kosong! Aku tahu dan sedar apa puncanya. Tahu hujung pangkalnya. Namun, tidak jumpa penawarnya. Kabur jalan pulangnya. Tidak pasti apa cara terbaik membawa kembali ceria dan senyum yang sudah dua hari ini hilang meninggal pergi.

Masih keliru dan sangsi atas tindakan yang dilakukan. Silapkah terlalu objektif menilai sesuatu yang subjektif sifatnya. Semua ini untuk memberi keyakinan kepada diri. Mencari satu jaminan sesuatu yang lebih baik di hari mendatang. Akur, masa depan sesuatu yang tiada siapa dapat memberi jaminan apa dan bagaimana corak keadaannya, namun tidak salah rasanya merancang dan merangka pelannya. Disamping berdoa kepada yang Maha Menguasai seluruh alam agar perancangan ini sama dengan perancanganNya.

Namun inilah namanya hidup dan kehidupan. Pelbagai warna dan lakarannya. Manusia itu tidak semua sama. Apatah lagi dalam memahami dan menilai sesuatu. Sejauh manapun perbezaan dalam menilai itu, jangan lupa mengguna pakai segala senjata keimanan. Biar mampu mencari titik persamaan. Menambah apa yang terkurang, membuang apa yang terlebih. Apabila silap, berani mengatakan "saya bersalah, maafkan saya". Apabila benar, elakkan berkata "kan saya yang betul". Depani keduanya dengan rendah diri dan tawadhuk. Baru manis dipandang manusia, mulia di sisi pencipta.

Penuh pengharapan, ketenangan yang hilang segera pulang bermukim di qalbu. Penat dihempas ombak jiwa yang resah. Rindu dibelai hembusan angin damai dan menenangkan. Andai kekhilafan yang tercetus ini berpunca dari diri yang dhaif, kerdil dan hina ini, mohon dimaafi setulus nurani. Moga tiada benci mengiringi. Mari kembali berkasih sayang kerana Allah..peace no war!!! [tetiba pulak kan..hihi]

Thursday, November 19, 2009

Salam terakhir..

[Entry ini mungkin tidak memberikan sebarang input pun kepada pembaca..andai rasa tidak punya banyak masa..tidak payahlah meneruskan pembacaan..tiada sesuatu yang istimewa..sekadar luahan rasa tuan blog semata-mata]

Hari ini malam terakhir aku bersama laptop pinjaman ini. Tahun hadapan, kalau masih punya rezeki dan keizinan baru aku bertemunya semula. Dengan ketiadaan laptop ini, maka terputuslah seketika dunia nyataku dengan dunia maya ini. Tiada lagi coretan sepi, bicara bisu mahupun luah rasa untuk tatapan pengunjung bicara sufi.

Aku juga akan semakin sepi dari perkembanga semasa terutama berkisar isu politik negara ataupun jatuh naik keadaan ekonomi negara. Tidak lagi mampu aku melayan ajakkan minda nakalku yang mahu aku mengetahui perkembangan dunia hiburan tempatan. Lebih mendukacitakan, tidak lagi aku berteman mykuliah.net. Teman rohaniku saban maghrib. Walau sebulan cuma, semuanya ini pasti aku rindui.

Sememangnya informasi dan perkembangan terkini nasional dan antarabangsa, mudah ku dapati menerusi kaca televisyen, tetapi sesungguhnya aku jenis manusia yang cukup malas melihat TV. Terutamanya siaran perdana iaitu berita. Tidak kisah dari "channel" mana sekalipun. Bukan apa, sudah muak disajikan dengan berita-berita yang boleh dipertikaikan kesahihannya. Yang rasanya boleh dipercayai berita sukan dan laporan dunia sahaja. Ada juga ketikanya aku setia menghadap TV, selalunya melihat drama-drama melayu yang aku tapis skrip dan pelakonnya. Cerita mat saleh memang aku tolak tepi. Bagi aku banyak buruk dari baik melihatnya. Biarlah aku dikatakan kuno sekalipun. Manusia bebas memberi persepsi. Kita juga punya hak menilai persepsi tersebut. Jadi diri kita. Garis panduan hidup adalah syariat, bukan manusia!

Adakalanya terbayang, apalah pengisian cuti ini. Cuti bukan sehari-dua, mahu-mahu sebulan-dua juga lamanya. Ruang berkarya sudah tiada. Harap-harap masa yang bersisa akan dipenuhi dengan segala yang bernilai ibadah.

Sesuai sebenarnya masa yang ada ini dujadikan ruang uzlah seketika dari segala yang sudah terbiasa. Mencari ruang mengkoreksi diri biar sedar diri hanyalah hamba yang sangat dhaif lagi hina.

Selamat tinggal dan selamat bercuti dunia maya...

Monday, November 16, 2009

Kasih tak sempurna

November bagai bulan yang berat rasanya. Sarat dengan pelbagai isu. Samada berbentuk peribadi ataupun urusan perjuangan. Hingga kurang aku mengarang dan menulis disini. Meregangkan sedikit saraf otak yang kekadang bagai beku, masa di alam maya banyak dihabiskan melayan FB. Meneroka kenangan dan khabar sahabat-sahabat lama dan baru, jauh dan dekat.


Berhibur dengan cara sebegini, hanya menahan daripada memikir masalah buat seketika cuma. Seusai menutup laptop, pasti minda terjah dengan persoalan-persoalan kehidupan yang belum selesai dan diselesaikan. Diasak dengan segala kesulitan ini, membuktikan diri jauh benar dari karektor muslim-mukmin sejati. Masih belum mampu mengawal minda dan emosi. Tidak tenang menghadapi tekanan. Tidak sabar menghadapi ancaman. Tewas pada ujian.


Dalam usaha memujuk diri dan hati, sujud syukur padaNya. Memilihku lahir ke dunia pentas ujan ini sebagai muslim. Punya tuhan pencipta alam dan segala isinya.yang Maha Pengasih lagi Penyayang. Disaat manusia tidak mampu mendamai sekeping hati, memberi ketenangan pada satu jiwa, aku masih punya Allah yang Esa. Tidak membiar dan meninggalkan hambaNya begitu sahaja.


Pantas benar, hieraki cinta seorang muslim Allah berada di atas, diikuti oleh Rasul junjungan tercinta. Seingkar mana seorang hamba pada Dia Sang Pencipta, tetap dibalas dengan segunung keampunan. Rasul pula, di saat sedang berperang dengan maut, masih menyebut ummati, ummati, ummati. Adakah manusia semulia ini? Seorang ibu pun belum tentu mampu kasihkan anaknya sekasih Rasulullah s.a.w kepada umatnya. Hingga berkorban segala-galanya hanya untuk memastikan sinar Islam menerangi seluruh buana.


"andai bulan diletakan di tangan kananku
dan matahari ditangan kiriku,

demi Allah tidak akan kuhentikan dakwah
ini"


Justeru, buat teman pembaca coretan ini, andai kala ini, kita diuji dengan sifat manusia, jangan gundah dan resah. Itu sudah aturan alam. Adakala kita disakiti, adakala kita menyakiti. Bukti kasih manusia tidak sejati. Maka apabila mengasihi juga jangan sepenuh hati. Hingga mengatasi kasih pada yang selayaknya, kalau tidak kita juga akan makan hati hingga membawa diri...


Hidup pentas ujian..bersedialah untuk diuji!!!

Apakah manusia mengira bahwa mereka akan dibiarkan mengatakan, `Kami telah beriman,’ sedangkan mereka tidak diuji lagi?” ( Al-Ankabuut: 2)

Thursday, November 12, 2009

Dunia semakin tua

Kes 1

"Semalam ada budak perempuan bergaduh kan di dalam kelas..bertumbuk sampai berdarah-darah, habis koyak baju dengan tudung."

Kes 2

"Cikgu bukan 2 kes jak bertumbuk kelmarin. Ada satu lagi. Perempuan sama perempuan. Fuyyo bergasak. Menyambung lagi dorang di bandar lepas itu."

Dua kes pergaduhan yang aku dengar dibicarakan hangat. Berlaku dalam jarak terdekat. Melibatkan PELAJARKU. [pelajar kelas Tasawwur Islamku]. Sedikit kaget aku mendengar laporan-laporan ini.

"Kamu ada di kelas, masa bergaduh kelmarin?" Tanyaku kepada sahabat 'pelakon utama drama aksi di dalam kelas'.

"Ada.." Jawabnya teragak-agak.

Aku menghulurkan kerusi plastik berwarna merah meminta dia duduk dekat dengan ku. Suasana yang sunyi daripada guru-guru, memberi peluang aku menyiasat lanjut kes semalam. Siasatan bukan atas dasar aku guru disiplin atau siasatan untuk merekod kesalahan itu dan di masukan ke dalam SSDM. Siasatan atas dasar insani. Naluriku mendesak ingin tahu apa punca dan sebabnya. Lebih-lebih lagi pelajar yang bergaduh ini antara pelajar yang aku kira karektornya "unik". Unik yang aku definisikan punya naluri baik dan sifat kepimpinan yang tinggi. Tetapi menzahirkan dirinya dengan karektor pelajar "gedik". Hingga kerap benar aku dengar namanya menjadi sebutan di kalangan guru-guru. Tidak puas hati dengan sikap yang ditunjukan semasa di dalam kelas.

"Apa puncanya tu?" Tanyaku ringkas.

"Hmm...dendam mungkin. Lama bah sudah tu cikgu, kakak tu yang datang serang ke kelas kami." Jawabnya bersemangat

"Kenapa kamu tidak halang?" Tanyaku lanjut.

"Kami pun tidak berani." Jawabnya.

"Sarimah [bukan nama sebenar] tu tinggal dengan siapa? " Aku menyelidik pelajarku yang terlibat dengan pergaduhan.

"Bapanya kerja di kem. Mamanya tiada sudah. Meninggal tahun lepas. Dia saja di rumah dengan adik-adiknya 4 orang." Ceritanya lanjut dengan air mata bergenang. Syahdu menceritakan kisah hidup sahabatnya.

Benar jangkaanku. Pelajarku ini [Sarimah] punya "sesuatu" dengan kisah hidupnya. Bayangkan anak gadis seusia 16 tahun harus memainkan peranan sebagai ibu, bapa dan kakak kepada adik-adiknya. Bapa yang hanya balik sekali sekala pasti punya kekangan menjalankan tanggungjawab sebagai bapa sebaiknya.

Satu lagi daripada beribu sampel keluarga yang tidak "sempurna". Namun tidak punya pilihan melainkan meneruskan kehidupan seperti biasa.Namun apapun jua kondisi hidupnya, atau hidup kita, bukan tiket untuk kita memilih jalan salah, jalan gelap atau jalan hitam. Ibarat kita telah terjatuh ke dalam lubang, adakah kita mahu terus membiarkan diri di dalam lubang itu, atau membiarkan kita jatuh sekali lagi? Sebaliknya perlu memikir jalan keluar atau kaedah supaya tidak jatuh kali kedua.

Jalan keluar dari segala kegelapan atau kejahilan hanya satu..ISLAM. Bukan sekadar bergelar muslim pada nama. Tidak sama sekali! Melainkan masuk ke dalam Islam itu secara menyeluruh. Tanpa membuat pilihan dengan mengambil yang digemari dan membuang yang tidak di sukai. Islam adalah sebuah cara hidup yang lengkap dengan tatacara dan kaedah menjalani kehidupan (syariat). Agar kehidupan itu sebuah persinggahan yang baik sementara kembali ke alam yang kekal abadi.

"Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Islam secara menyeluruh dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan.
[Al-Baqarah :208]

Kembali kepada Islam bukan hanya saranan kepada pelajar tetapi juga kepada para guru. Malang juga, apabila guru gagal menjalankan tugas sebagai pendidik. Sekadar pengajar akademik. Mengejar silibus dan berhempas pulas memprojekkan pelajar agar mampu meraih A sebanyak mungkin. Bersalahkah guru dalam konteks ini? Tidak adil langsung menyalahkan guru. Guru melakukannya kerana itulah sistem yang telah diacukan kepada seluruh rakyat jelata. Hatta mengajar subjek pendidikan Islam atau Tasawwur Islam [fokus pelajar sekolah harian biasa..bukan sekolah agama], tidak berkeupayaan ustaz dan ustazah menyerapkan content subjek berkenaan kepada pelajar agar diterjemahkan dalam bentuk peribadi dan sakhsiah. Kenapa masih ada pelajar tidak tahu solat, mengucap dua kalimah syahadah atau apa-apa perkara fardhu ain yang lain? Walhal seawal sekolah rendah lagi, pelajar di Malaysia wajib menduduki PAFA [Penilaian Asas Fardhu Ain]. Antara sebabnya, ilmu ini tidak dihayati sebagai satu kewajiban untuk bergelar muslim sejati.
Sekadar dipelajari agar mampu lulus dan memperolehi sijil.

Allahu Akbar..semakin di fikir masalah ummah ini..semakin gerun di buatnya. Ini baru kes-kes pelajar. "Orang luar". Bagaimana keadaan adik-adik kita, anak-anak saudara kita, dan suatu hari nanti anak-anak kita? Dunia semakin tua..dunia semakin tua..kita bagaimana??????

Tuesday, November 10, 2009

Monolog malam

Mentari terus memancar
Menyuluh pergi subuh yang dingin
Membahang garang hari yang terang

Puas sudah sinarnya menerangi alam
Senja datang membawa sayu
Mentari pula izin berlalu
Suram dan kelam teman malam
Dihias bintang bersama bulan

Aturan yang tidak terlawan
Walau dikerah segenap upaya
tidak sesekali bisa merubah
Siang dan malam tetap serupa

Kaburnya meniti hari
Punyakah amal bekal diri
Sembahan buat Rabbul Izzati
Menebus janji syurga Firdausi
Hanya mengharap simpati
Menagih kasih yang hakiki
Semoga mampu kumiliki.

Hari berlalu tanpa mampu kita tahan walau sesaat. Meninggal pergi kita bersama kisah semalam. Menoleh coretan peristiwa kelmarin, tidak yakin telah melakukan yang terbaik di sisiNya. Apakah nasib esok yang tidak pasti? Dunia semakin tua, diri tetap rasa mahu muda...Ya Allah ampuni atas keterlanjuran kami..yang kami zahirkan atau sembunyikan..Engkaulah sebaik-baik pengampun..



Saturday, November 7, 2009

Berdirinya Seorang Perindu

Di waktu ini
aku ditinggal dan tertinggal sendiri
meniti hari melakar mimpi
membina sebuah makna diri


Di waktu ini
aku tidak lagi berteman dia dan mereka
aku berseorangan meniti senja
melewati masa di batas usia


Di waktu ini
adakalanya aku tewas pada sepi
mengundang rindu seribu memor
i
yang takkan bisa kuulangi lagi


Di waktu ini
aku bertatih memujuk kalbu
jangan lemas dilautan sendu
usah dibaja segunung rindu



Di waktu ini
aku mulakan langkah pertama
mengejar sejalur sinar cahaya
buat teman menyuluh hidayah
biar sepi dan sunyi itu punah
biar rindu dan sendu itu musnah
hingga aku terus tersenyum ceria
beroleh raja segala cinta
yang tidak akan sesekali sirna
mengharum mewangi di taman jiwa
hingga tidak ada lagi selain bahagia


[puisi ini ku lakar tatkala "kebosanan" menjaga MUET di SMK Umas-Umas siang tadi..intipati ini tidak menggambarkan keadaan penulis tika ini..keadaan ini pernah menimpaku beberapa bulan yang lalu..kini aku sudah biasa dengan keadaan ini dan sedang merasai nikmat dan hebatnya bila di sapa sepi, sunyi dan sendiri...terima kasih Ya Allah atas perancangan dan ketentuan ini..]

[tajuk entry juga sebenarnya tidak ada kaitan dengan puisi hati ini..]


Wednesday, November 4, 2009

Hilang seketika

Salam

Tidak menulis sehari dua ini. Tidak tahu kemana hilangnya mood untuk menulis. Buka blog sendiri pun sedikit malas. Masa tetap juga berlalu, entah apa yang diisi dengan masa. Astaghfirullah..bermain-mainnya aku dengan dunia yang sebentar cuma ini. Tanpa ku tahu kecil dan hinanya dunia ini di sisiNya..

Dua hari diberi kekuatan dan peluang olehNya untuk istiqamah mendengar kuliah melalui
http://www.kuliyah.net. Terubat rindu suasana menadah kitab yang seketika cuma di pondok pasir tumbuh. Kupasan Minhajul Abidin karangan Hujjatul Islam Imam Al-Ghazali yang merupakan antara buku kegemaranku oleh Ustaz Mustafa Kamal Hamzah benar-benar menyentuh jiwa.

Terasa manfaat teknologi dan berbaloi membayar RM 70 sebulan untuk langganan streamyx. Sekarang tengah mengumpul bahan untuk melancarkan kempen "1 Keluarga 1 Internet" program di bawah lujnah IT DMPKT untuk tahun 2010. Bolehlah website-website sebegini dijadikan sebagai "hujah" kewajaran berinternet dari rumah. Tiada lagi alasan muslimat tidak celik ilmu kerana segalanya kini di hujung jari.

Kesekian kalinya, bersama kita berdoa dan bermuajat agar Allah terus memilih kita dalam kebaikan. Sentiasa dalam kebaikan..dunia-akhirat.

"Wahai penulis, apa yang engkau tulis atas lembaranmu, ia ditulis di sisi Tuhanmu. Maka ketika tanganmu mencatat di bumi, jiwamu hendaklah mendongak ke langit tinggi." [Dr MAZA]


Sunday, November 1, 2009

Dua Khabar Gembira

Hari ini mentari memancar ceria. Jadual pagi ini dimulai dengan tugasan berusrah bersama adik-adik pelapis Nisa' Kawasan Tawau. Semasa menanti enjin kereta panas, 3 mesej masuk ke dalam handset yang semalaman "off" kesan ketiadaan bateri. 2 mesej pemakluman kuliah amal pagitadi dan 1 mesej khabar gembira dari sahabat Nisa' [Asma' Abu Bakar] yang telah selamat melahirkan "baby girl"nya pukul 10.30 malam semalam. Sudah lama tidak mendengar berita sahabatku ini. Semoga hidupnya bertambah ceria dengan kehadiran cahaya mata yang dinanti. Apatah lagi, berpeluang memberi sepenuh perhatian kepada babynya sepanjang cuti ini.

Usrah juga berjalan dengan baik. Gembira melihat perkembangan adik-adk usrah yang semakin matang dan menyerlah komitmennya dengan perjuangan. Sepanjang memberi pengisian, rasa banyak 'terkena' pada diri sendiri. Usrah acapkali menjadi medan memuhasabah diri. Apa yang terlontar dan dilafazkan, bagaikan ilham dari Ilahi menjawab segala persoalan jiwa dan diri. Sebab itu, setiap kali jadual berusrah dengan adik-adik, jarang aku menolak dan sedayanya dipenuhi jemputan ini. Walaupun terpaksa berusrah seawal 8.30 pagi.

Selesai berkongsi intipadi bahagian kedua Sebab-Sebab Keciciran-Faktor Individu petikan buku Golongan Yang Tercicir Di Sepanjang Jalan Dakwah karangan Ustaz Fathy Yakan, bergegas untuk mesyuarat kali ke3 DMPKT. Seronok dapat berjumpa kakanda-kakanda DMPKT. Kehadiran pun sangat memuaskan. Sedikit sebanyak menyuntik semangat yang semakin layu dan kendur. Kerja dan amanahku di "refresh" semula. Walau sekadar lujnah yang kecil, bukan alasan aku boleh "selamba" sahaja menunaikannya. Kerja-kerja semakin menimbun di depan mata. Sebentar tadi juga, pengasas blog DMPKT memberi khabar gembira kedua hari ini. Masalah blog DMPKT sudah berjaya ditangani. Kerja-kerja "memblog" sudah boleh dijalankan.

Nampaknya cuti sudah semakin terisi. Amanah semakin banyak menanti. Semoga aku terus kuat untuk berbakti. Buat bekal menghadap Rabbul Izzati.

Friday, October 30, 2009

Tidak mudah

"Esok sekolah?" tanyaku

Sekolah.." Jawabnya mengangguk

Ada apa? Keningku berkerut [aktiviti ko-kurikulum September lagi berakhir]

Bukanlah sekolah, kami ada latihan poco-poco berkumpulan? Jawabnya jujur.

Aku maklum mereka sedang sibuk dengan aktiviti yang pelbagai sempena "bebas" daripada PMR.

"Tak payah lah turun..poco-poco tu bukannya boleh dalam Islam. Cuba cari internet pasal poco-poco." Jawabku tegas dan keras.

Tidak ada suara lagi aku dengar selepas ayat penamatku itu. Semalaman aku lihat "mood"nya muram dan malamnya bertambah kelat.

"Bolehkah pegi sekolah? Bukan untuk poco-poco. Tapi bincang pasal masakan dan gubahan" Pintanya di pagi hari.

Tidak banyak bicara..aku sekadar memberi isyarat yang tafsirannya hanya satu TIDAK BOLEH!

Aku dengar dengusan "bengang"nya meninggalkan kamarku.

Aku sedar bersikap keras begini, bukan metod terbaik untuk mengajarnya. Mendidik dan membentuk orang menjadi orang bukan mudah. Pendekatan perlu berhikmah. Frasa berhikmah ini terlalu umum dan subjektif sifatnya. Mahu dispesifikasikan dalam bentuk perbuatan satu cabaran.

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. [An-Nahl :125]

Anak remaja hari ini bukan seperti kita di zaman dulu. Berbeza sudah. Zaman kita mana terdedah dengan kecanggihan teknologi. SMS, MMS, 3G, Facebook, Friendster dan seribu macam lagi. Akur atau tidak, kecanggihan teknologi ini turut membantu perubahan perkembangan anak remaja.

Sekarang ini, gejala sosial pelakunya bukan lagi remaja berusia 16-19 tahun [tingkatan empat ke atas]. Tetapi seawal darjah 6 pun sudah ramai pelaku-pelaku gejala songsang dan tidak sihat. Badan kecil bukan main [agaknya "mimpi" pun belum lagi]. Tetapi selamba badak hisap rokok sebagai sarapan pagi ke sekolah. Bukan dengar cerita orang, tetapi ku saksikan sendiri dengan 4 pasang mata [mata + cermin mata..hehe]. Itu yang dizahirkan dengan orang ramai, orang kampung, yang disorok dari pengetahuan manusia, tidak dapat kita bayangkan.

Punya adik-adik yang diamanahkan oleh bonda, satu tanggungjawab berat. Apatah lagi sejak arwah bapa tidak lagi dapat memainkan peranan sebagai ketua keluarga. Banyak keputusan berkaitan adik-adik terletak di tangan ku. Memastikan mereka kekal bersahksiah dan berperibadi muslim perlu kekuatan dan kesabaran yang tinggi. Terutama menajga aurat, solat dan pergaulannya. Kalau mahu menegur pening memikir ayat terbaik. Agar hati tidak terguris. Jangan sampai merajuk panjang.

Tidak dinafikan ilmu dan kepekaan kepada persekitaran akan membantu menunaikan amanah ini. Jiwa muda mereka perlu diselami dan difahami. Adakalanya, kita harus meraikan minat mereka untuk membolehkan adanya "bonding" [ikatan] kita dengan mereka. Berimejlah seperti rakan di mata mereka. Mereka lebih mudah mesra dan selesa dengan "rakan". Jangan biarkan mereka memilih orang lain menjadi rakan baik mereka.Takut tersilap pilih rakan, susah mahu mendidik nanti.

Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui lagi Maha Penyayang. Diberikan latihan kepada diri untuk membentuk orang menjadi orang. Latihan sebelum punya cahaya mata sendiri yang harus dicorakan. Terima kasih ya Allah..atas aturanMu ini..


Tuesday, October 27, 2009

Tiada jaminan

9.30 am waktu yang tertera di skrin laptopku. Kalau di tempatnya, kini sudah dalam pukul 12.30. Katanya waktu di Tawau lewat 2 jam dari tempatnya. Segera aku membuka Facebook. Ada bunga-bunga harapan berputik di hati agar dia juga turut online. Sedikit kecewa, dia tiada. Pasti dia punya urusan lain. Sejak semalam, sewaktu aku mula melihatnya pertama kali setelah 9 tahun tidak pernah berjumpa, mindaku banyak dikuasai oleh dia. Bayangannya sering mengisi kotak mindaku. Membuat aku berputar dan menganalisis dirinya kini.

"sejak bila berubah begini?" tanyaku sewaktu kami "chating" di Facebook semalam.

"3 tahun lepas. Tapi dari dulu kan aku memang macam ni. Cuma sekarang berubah pakaian je. Aku still macam dulu, nakal. sekarang aku menzahirkan kenakalanku. Orang selalunya buat jahat ni sorok-sorok. Tapi sebenarnya dorang tu lebih "setan" dari aku." Jawabnya jujur.

Semua jawapannya masih segar di kotak fikiranku. Aku tidak mahu mengulas panjang atas apa yang telah dia lakukan. Semua itu dia buat dengan kehendak dirinya. Tanpa paksaan sesiapa. Dia juga berkata dia gembira dengan dirinya kini.

Apa yang berlaku ke atasnya, menyedarkan aku, siapa dan bagaimana keadaan kita hari ini, belum tentu itulah juga di masa akan datang. Tidak ada jaminan untuk kita kekal seperti hari ini. Tiada lain, mintalah pada DIA yang maha berkuasa untuk terus memilih diri dalam kebaikan. Bergantung dan berharap hanya pada Dia..jangan selainNya.

[buat "dia" andai kau terbaca coretan ini, aku harap kau masih tetap menganggap aku kawanmu..apapun keadaan mu kini, itu kehendakmu..namun, aku masih berharap dan akan terus berdoa, sejalur sinar hidayah menyuluh hatimu untuk kau kembali ke fitrah suci..aku sedia di sisi andai kau merasakan perlunya seorang teman..]

Monday, October 26, 2009

Mencari Konklusi

Sejujurnya emosi tidak berada di paksi ketenangan. Macam-macam bermain di minda dan fikiran. Akhirnya membibit celaru dan keliru. Sekali lagi saf perjuangan yang aku dokongi diuji oleh Dia yang maha menilai. Menguji untuk memilih dan membuat tapisan. Menguji untuk membezakan pejuang sebenar atau pejuang celupan. Jauh di sudut hati, aku yakin dan pasti saf yang sedikit "bengkok" ini akan kembali lurus. Selaku ahli biasa yang tidak punya kelayakan untuk mengulas bicara, aku hanya bisa berdoa dan bermunajat, pemeliharaan Allah sentiasa bersama kami. Kasih sayangNya terus menyatu hati kami. Apa yang berlaku ini adalah laluan dan pimpinanNya untuk kami lebih utuh dan kukuh di masa mendatang. Aku juga sangat yakin, barisan pemimpin perjuangan ini, yang telah kami baiahkan memimpin kami akan menyelesaikan kekusutan ini dengan sebaiknya. Apa jua keputusan yang akan diputuskan Rabu ini, InsyAllah akan diterima dengan lapang dada.

Tidak dinafikan, kelahiran ruang media maya seperti blog antara faktor kocakan ini. Petang tadi aku juga baru ditegur oleh seseorang. Kesan entry Kelainan Perlu Penyesuaian. Aku terima teguran itu dengan hati terbuka. Walau aku masih mempertahankan tindakan ku meletakan entry itu masih di dalam adab dan tatasusila berjemaah. Tanpa ada niat "menelanjangkan" jemaah dihadapan umum. Sebelum mem"publish"kannya, sudah terfikir akan risikonya. Namun, berkeyakinan bahawa tulisan itu masih "waras" hajat diteruskan juga.

Apapun terima kasih banyak-banyak atas kritikan dan komen yang diberi. Setidak-tidaknya menyedarkan diri yang blog ini punya pengunjung. Maka harus waspada akan setiap butir katanya. InsyaAllah..bersama kita manfaatkan teknologi ini untuk terus menulis dan moga tulisan ini diganjar pahala disisiNya.

Sunday, October 25, 2009

Cuti-cuti Malaysia..

Alhamdulillah..selesai dan selamat sudah percutian ringkas aku dan adik-adikku yang banyak ragam itu. Tiket "murah" yang dibeli seawal Januari lalu, menjadi percutian yang ringkas dan padat buat kami semua. Walau sedikit sesal kerana percutian ini "clash" dengan Konvensyen IT di Kundasang. Program yang sepatutnya aku hadiri. Ya..aku akur, aku masih belum layak dikategorikan "pejuang sejati". Masih tewas memilih jemaah dan keluarga..Namun, masih menagih kasih dan simpati Ilahi agar terus memberi aku peluang dan ruang untuk berada dalam jalan perjuangan yang berliku ini...

Balik kepada cerita bercuti, kali ini sedikit kelainan, aku memandu sepanjang berada di bandaraya Kota Kinabalu. Pengalaman baru yang menyeronokan. Percutian banyak diisi dengan menjelajah satu "shoping complex" ke satu "shoping comlplex". Berada di pusat bandar, tempat manalah lagi yang boleh dilawati. Hanya ada "hutan bangunan".

Petangnya pula masa dihabiskan menyaksikan keindahan dan keriuhan pengunjung Pantai Tanjung Aru. Melihat panorama laut yang membiru dan mendengar desiran ombak sudah mampu menghijab pandangan daripada memerhati gelagat manusia-manusia yang hadir di pantai itu. Hilang letih dan lenguh kaki kesan berjalan seharian.

Walaupun percutian ini sekjap cuma, tetapi hati terasa puas kerana dapat menunaikan janji kepada adik-adik. Selagi boleh memberikan kebahagiaan dan kegembiraan buat mereka, akan aku laksanakan dengan sebaiknya..

Diruang maya ini, aku rakamkan ucapan terima kasih kepada insan-insan yang banyak memudahkan percutianku ini :

1) Kak Ngah a.k.a Kasmawati Senawing - sudi tumpangkan kami (kuaters Politeknik Sepanggar) untuk berteduh di malam hari.."jangan risau ti, aku bukan pegi kk untuk beli hantaran..aku jalan-jalan jak..macam mana mau beli hantaran yang datang meminang pun belum ada..hahaha

2) Adry Sabri dan Kak Nana - tolong carikan kereta sewa..dapatlah merasa memandu wira..



suka gambar ni..rasa ada nilai "seni"..haha [bukti aku memandu di KK...hihi]



khusuyk melihat laut..[kononnya lah..]



paling best sepanjang bercuti..jamuan durian di pantai Tg. Aru



kenyangnya makan jagung besar ni..best!



ahli rombongan 1-pemandu pelancong



ahli rombongan 2- paling banyak shoping



ahli rombongan 3 - tukang angkat barang



ahli rombongan 4- apasal serius sangat ni? [tengah memikir lepas ni nak bawa jalan mana lagi..hehe]


Thursday, October 22, 2009

Kelainan perlu penyesuaian..

Konsert Kesenian Islam dengan tema Berhibur Cara Islam anjuran Jabatan Pasti di bawah DPPKT telah berkahir semalam. Sebagai penonton dan bukan penganjur, aku punya interpretasi tersendiri tentang konsert semalam. Sempat juga pagi ini sembang-sembang mengulas konsert semalam dengan rakan sekerja yang turut membeli tiket dan hadir ke Dewan Masyarakat Tawau.

Secara keseluruhannya, tidak dinafikan konsert semalam masih banyak kekurangan yang perlu dibaiki. Waktu yang terlewat setengah jam daripada waktu yang tertera di tiket sudah mula merimaskan audiens. Mukaddimah konsert dengan ucapan perasmiaan oleh YDP PAS Kawasan menambah keresahan penonton yang hadir. Agaknya tidak menjangkakan konsert ini diselitkan dengan ucapan perasmiaan. Mujur YDP bijak membaca keadaan dengan meringkaskan ucapan beliau. Tidaklah resah penonton berlanjutan.

Persembahan dimulakan dengan nasyid daripada johan Alam Ria Pasti kali ke 9 iaitu Pasti Merotai. Lagu yang meleret panjang masih tidak memberi aura "konsert" kepada yang hadir. Persembahan selingan kedua daripada kumpulan Unit Amal Tawau. Persembahan yang mantap namun menjadi sedikit cacat dengan masalah teknikal. Konsep persembahan puisi dan lagu bertemakan Palestin kembali mengimbau memori penonton akan derita rakyat Palestine yang menjadi isu umat Islam seluruh dunia. Persembahan selingan ketiga kumpulan nasyid The Mind, Johan Nasyid MTQ peringkat negeri sebanyak 4 kali. Dua buah lagu yang dibawakan mereka terasa "lama" kerana penonton tidak sabar melihat dan menyaksikan persembahan artis jemputan Nazrey Johani. Setelah sejam dipenuhi dengan persembahan selingan, barulah Nazrey Johani memegang mikrofon. Mukaddimah persembahan beliau dengan 2 buah lagu daripada album solonya sudah mula memberi aura konsert kepada yang hadir. Nama pun artis yang pernah mengadakan persembahan di peringkat antarabangsa, ternyata beliau memang seorang "performer" yang baik. Walau masih terdapat masalah audio yang mengganggu kosentrasi persembahan beliau. Kualiti vokal dan gaya persembahannya masih memukau.

Suasana yang baru mula membahang, kembali sejuk dengan "aktivit selingan" daripada Nazrey Johani pula. Rupa-rupanya, telah disepakati dengan pihak penganjur yang kedatangan beliau sebagai jemputan pada konsert ini turut dijadikan platform mempromosikan produk beliau yang terbaru. Penonton yang tidak menjangkakan adanya aktiviti "selingan" sebegini sudah mula "panas punggung". Apatah lagi malam sudah semakin lewat. Kelihatan ramai yang beransur pulang walau konsert belum berakhir sepenuhnya.

Itu suasana konsert dari kacamataku selaku penonton. Secara peribadinya, aku tidada masalah dengan "kelainan" konsert kali ini. Atas faktor aku memahami kepentingannya dan keperluan perkara ini dimaklumi oleh masyarakat. Contohnya ucapan perasmiaan adalah satu ruang untuk penganjur menjelaskan objektif dan matlamat program ini diadakan. Promosi produk artis jemputan pula, sebagai satu usaha mengkomersialkan produk orang Islam yang diusahakan dengan niat menampung dana pembinaan sebuah sekolah tahfiz. Tidak ada salahnya kedua-dua aktiviti selingan ini. Cumanya, penonton yang hadir bukan semuanya memahami dan boleh menerima "kelaianan" ini. Tetapi bacaan doa sebagai pembuka majlis dan alunan Asmaul Husna sudah cukup memberi ingatan kepada yang hadir bahawa konsert ini adalah konsert "islamik" bukan seperti konsert-konsert lainnya. Perlu dikekalkan dan diteruskan keadaan ini. Biar menjadi "trade mark"!

Akan datang penganjur perlu lebih peka dan berhati-hati terutamanya dengan masa. Sebaiknya program semalam dmulakan tepat pukul 8 memandangkan terlalu banyak "aktiviti selingan" sebelum persembahan utama. Selain itu, tidak salah rasanya dalam promosi dinyatakan sedikit gambaran perjalanan program apatah lagi bila ada 'kejutan-kejutan" yang tidak terjangka sebegini. Sekurang-kurangnya penonton tidak rasa "tertipu". Tema telah dipromosikan berhibur cara islam. Penonton memang hadir dengan mentaliti untuk berhibur semata-mata.

Apapun jua, keberanian pihak penganjur mengadakan konsert ini sesuatu yang harus diberi pujian. InsyaAllah..segala yang berlaku semalam akan menjadi pedoman dan ikhtibar di masa mendatang. Secara peribadinya, konsert semalam masih berbaloi dengan harga tiketnya yang hanya bernilai RM3.00 sahaja.



Ucapan ringkas penuh makna daripada YDP PAS Kawasan Tawau



Persembahan adik-adik comel daripada PASTI Merotai



Persembahan menyentuh hati daripada Unit Amal

/>

The Mind 4 kali mewakili Sabah



Nazrey Johani artis undangan yang dinanti

Wednesday, October 21, 2009

Beri ruang dan masa

Hari Rabu memang kurang digemari oleh para pendidik di SMKJPT. Rabu sinonim dengan Taklimat Rabu atau nama glamournya Hari Profesionalisme. Para pendidik sekolah dalam taman ini [gelaran yang aku bagi untuk sekolahku yang tercinta ini..] kena mengahadiri taklimat selama sejam lebih dari pentadbir. Bermula pukul 12.30 hingga hampir ke pukul 2.00. Walapun mulut mengomel-ngomel malas nak hadir, tapi kami tetap juga hadir. Masih memberi komitmen semasa taklimat. Itulah kelebihan barisan pendidik sekolahku ini. Mulut saja "nakal" sikit, tapi kerja jalan. Cuma lambat cepat sahaja. Standard lah tu kan.. :-P

Taklimat selesai dalam pukul 1.30. Perut sudah mula berkeroncong. Aku pun macam biasa singgah "Hotel Daya Maju" [rumah kakak sulungku]. Aku panggil hotel sebab memang aku selalu buat rumah ni macam hotel. Datang dan pergi sesuka hati. Mujur kakak ku sangat "sporting" orangnya. Tak pernah kisah dengan "feel" adiknya ini. Agak malang sedikit hari ini, kakakku belum sempat masak makan tengah hari. Letrik tiada. Nasi pun tak boleh di masa. Ada lauk sahaja. Aku pun mengalas perut dengan secawan kopi susu panas dan meratah seekor ikan goreng yang kecil. Oklah untuk menghentikan keroncong perut yang dari tadi minta diisi.

Meneruskan agenda hari ini, aku bergerak santai ke bandar. Memandu dengan kelajuan yang sederhana. Tetiba pulak dapat idea, best juga ni lepak-lepak di"highway". Berbekalkan "makanan segera" berharga RM 10 [mahalnya makan kat luar kan..] aku pun melayan perasaan bertemankan hembusan angin laut dan pemandangan yang mengasyikan. Tenang betul melihat laut yang membiru.

Sejak setahun ini, menjadi kebiasaan, untuk menunaikan hak diri untuk rehat dan rileks. Caranya, tengok laut, tengok awan atau tengok alam. Memang best! Sambil-sambil boleh muhasabah diri. Lihat keagungan pencipta alam terasa kekerdilan diri. Kalau dulu, masa banyak dihabiskan dengan kawan-kawan. Sekarang kena belajar tidak berteman. Kawan-kawan satu persatu meninggalkan "kumpulan bujang". Tapi alah bisa tegal biasa. Mula-mula memang susah juga nak hidup sendiri-sendiri. Sekarang dah semakin ok. Sampai kadang-kadang tak selesa bila ramai-ramai...hehe..

Kesimpulan coretan yang tiada "halatuju" ini..bagi masa pada diri. Sesekali kena ambil ruang untuk me"refreshkan" diri yang kerap stress kesan kerja-kerja yang tidak berkesudahan. Barulah ada motivasi diri untuk meneruskan kerja-kerja seterusnya..

Aktiviti hilangkan "stress" yang kedua, masuk ke dapur. Tadi singgah pasar ikan, ikan murah sangat-sangat. Kembung yang kecil dan best untuk buat laksa, hanya berharga RM1.50 sekilo. Aku borong 4 kilo untuk jamuan laksa malam ini. Makanan kegemaran mak aku tu..Ini yang aku sayang TAWAU ni..seafoodnya murah! Tawau bandar Protein..[nama baru Tawau..haha]

Sunday, October 18, 2009

Kawan: Teman vs Lawan

Bangun pagi hari ini terasa kenikmatan berehat semalaman. Tidur yang lena. Sebelum ke sekolah pula, mak sudah siap menyediakan sarapan pagi nasi goreng kampung beserta secawan teh o panas. Senyum lebarlah jawabnya. Jimat belanja. Mak memang kerap bangun awal untuk menyediakan sarapan buat anak-anaknya yang kebanyakannya keluar bekerja sebelum pukul 7 pagi. Kasih sayang mak, tidak pernah luntur. Sehingga kami sudah berhijarah ke alam kerjaya pun mak masih menjaga makan minum kami sebaiknya. Anak-anaknya ini sahaja yang acapkali alpa menilai dan membalas kasih sayang mak.

Tiga tahun di alam kerjaya, tahun ini aku sedikit berbeza berbanding tahun sebelumnya. Awal-awal dahulu, aku terlalu "enjoy" dengan duniaku. Dengan dunia kawan-kawan. Tahun ini, aku sudah sedar, hakikat hidup, keluargalah yang paling harus kita utamakan. Sakit pening, susah payah hanya dengan merekalah bakal kita kongsi dan rasai bersama. Kawan ini, belum tentu sanggup bersama dengan kita dalam apa jua keadaan. Kebanyakannya masa senang sahaja hendak bersama. Bila kita susah, hilang entah ke mana. Meninggalkan kita begitu sahaja.

Ramai yang buta menilai kasih sayang keluarga. Terutama anak muda remaja. Lebih mementingkan dan mengutamakan kawan. Lebih malang, bertemu dan bersahabat dengan kawan yang layak di buat lawan bukannya teman. Kawan yang mendorong ke neraka jahanam bukan ke syurga impian. Kalau mengajak ke syurgapun, syurga mimpi minda kesan khayalan penangan dadah, ganja atau apa-apa yang seumpama dengannya.

Tidak dinafikan, ramai yang terjebak dalam gejala tidak sihat kesan keluarga yang tidak bahagia. Lantas mencari kebahagiaan bersama rakan sebaya atau rakan di luar sana. Masalahnya, kenapa keluar kandang harimau masuk ke kandang singa. Sepatutnya, merawat "jiwa kacau" kesan ketidakharmonian di rumah, carilah kawan yang layak di gelar sahabat. Sahabat yang mampu mendidik jiwa, membangun rohani dan memandu akhlak agar menjadi mukmin sejati. Ini barulah merawat luka jiwa yang sakit. Bukannya menambah menjadi parah.

Akur, krisis moral dan barah jiwa masyarakat ini bukan mudah untuk pulih. Hanya kepada DIA yang menguasai hati hamba-hambaNya, kita terus bermohon agar selamatkan ummah ini dari terus hanyut di buai nikmat sementara di dunia ini. Tempat yang kita impi bukan di sini. Di sini hanya sebentar tidak kekal...


Thursday, October 15, 2009

Respond bila perlu


"Kalau nak cakap pasal keadilan sekarang ni..susah. Bukan setakat di sekolah sahaja, di mana-mana pun. YB kepada rakyat, Bos kepada pekerja ataupun pengetua kepada cikgu..sama sahaja. Namanya pun manusia. Sebab tu akak, buat kerja niatkan ikhlas sahaja. Jangan fikir sangat pasal anugerah-anugerah ni."

Antara butir bicara semasa aku bersembang-sembang dengan seorang cikgu berpangkat kakak di sekolah pagi tadi. Topik asalnya, berkaitan dengan APC [anugerah perkhidmatan cemerlang] yang saban tahun menjadi topik hangat. Adatlah, pasti ada suara-suara kurang berpuas hati dengan penerima-penerima anugerah. Ada yang kata pentadbir "bias" lah, pilih kroni lah. Tidak kurang juga yang bersetuju dengan rakan sejawat yang berezeki kali ini.

Aku turut bersetuju dengan pandangan rakan sekerjaku, kerja ikhlaskan hati..insyaAllah pahala menanti. Namun, mengikhlaskan diri dalam bekerja, tidak harus dijadikan peluang oleh individu lain untuk berlaku zalim dan menindas insan-insan yang berusaha mensucikan diri.


Dalam berusaha memupuk sifat mahmudah di dalam diri, jangan dilupa mencegah mazmumah yang berlegar di sekeliling. Dalam Al-Quran, banyak ayat menyentuh tentang menegakkan yang ma'ruf disusuli dengan mencegah yang mungkar. Kiasan dan pengajaran buat insan yang celik mata hati, disamping bersifat sabar dan redha harus juga bersifat berani dan benar. Barulah tercetus kedamaian dan keharmonian yang pastinya harus wujud terlebih dahulu keadilan.
Jadi jangan takut untuk marah jika perlu kerana menegakan yang benar. Hatta ianya pahit sekalipun. Marah kerana benar juga satu ibadah. Sama seperti sabar kerana diduga.

Kalau anda seorang rakyat, yang dinafikan hak, atau ditutup peluang, atau ditindas dalam diam, oleh seorang YB yang anda sendiri pilih semasa pilihanraya, jangan takut untuk bertindak balas. Tidak perlu mengambil senjata tajam atau berarak liar menunjukan protes diri. Memadai menghukumnya pada sekeping kertas undi pada pilihanraya akan datang. Untuk lebih memberi pengajaran, ajak dan seru orang lain untuk sama-sama menghukumnya. Ini kisah contoh seorang YB dan seorang rakyat. Kekadang harus juga berkias kiasan politik. Bukan kecil peranan politik dalam kehidupan. Apatah lagi, hidup di dalam sebuah negara demokrasi, wajar kita manfaatkan ruang kebebasan bersuara ini. Lagi pula, bidang politik ini satu medan yang kerap dijadikan landasan untuk menindas dan menzalimi. Semasa berkempen janji itu dan ini. Sudah menang, bagai hilang ingatan dengan segala yang telah di kata. Rakyat juga yang terkebil mata.


Hakikatnya situasi menekan dan tertekan ini juga berlaku dalam bidang-bidang lain. Hatta di bidang pendidikan. Hingga seorang guru berani dan nekad menyaman pengetuanya sendiri. Bukan hak saya untuk menentukan siapa benar dan siapa salah. Cuma harus diteladani, sebelum kita bertindak dan melakukan sesuatu, fikir sedalamnya kerana kesannya akan berbalik kepada diri kita sendiri. Kesekian kalinya saya ingatkan anda dan diri saya..ikutilah jalan yang lurus yakni Islam yang syumul..anda, saya, dia, dan mereka pasti selamat..

Tuesday, October 13, 2009

Tiada cerita

Hari ini kembali bertugas di sekolah. Setelah seminggu bertugas di sekolah orang lain. SMK Wakuba Tawau. Sekolah yang cukup mendamaikan dan menenangkan perasaan. Di kelilingi dengan alam yang menghijau dan bilangan calon yang sekadar 62 orang sangat mudah tugas mengawas PMR kali ini. Ditambah lagi dengan rakan-rakan pengawas yang mudah serasi. Segalanya mudah ceria dan menyeronokan.

Itu kisah seminggu lepas. Semuanya sudah berlalu. Hari ini hari baru. Baru tapi statik saja coraknya. Pagi bangun awal ke sekolah. 12.15 tengah hari, bergegas balik ke rumah. Macam ada hal penting saja di rumah..hehe..Walhal sampai rumah bukan ada apa-apa pun. Paling tidak, ambil "remote" astro, tekan "channel" yang rasa mahu dijamah oleh mata. Selalunya mata tidak mahu menjamah mana-mana siaran..sebaliknya mata mahu dipejam dan direhatkan..Kalau ikut rasa, memang tidurlah jawabnya. Bila ingat padahnya tidur siang masa malam hari nanti, terus cepat-cepat "on" laptop. Hasilnya merapulah dalam blog ni..hahahaha

Banyak juga kerja ni sebenarnya. Sepatutnya isu Warta Tawau terbitan penerangan PAS sudah di"submit" kepada PICnya. Aku pula masih memikir-mikir isu apa yang hendak dikupas kali ini. Asyik memikir sampai dah tak terfikir pula. Mujur OUM rehat minggu ini. Kurang sikit beban yang sangat membebankan. InsyaAllah..malam ini dan esok kena gagahkan juga diri. Sempurnakan amanah yang tidak sempurna lagi..InsyaAllah..doa-doakan lah ya.. :-)

Sunday, October 11, 2009

Kejayaan yang masih tertunda

Hari ini benar-benar terisi penuh. Dari awal pagi hingga ke petang ada saja aktiviti yang dilakukan. Awal hari ini diisi dengan tugasan di OUM, tanpa rehat berkejar ke meeting LPP DMPKT. Selesai menunaikan zohor yang ringkas, memecut laju ke Yassin Curry House untuk meeting penerangan kawasan pula. Mujur meeting bersama adik-adik pemuda ini santai sahaja. Sambil melayan "mee mamak" dan segelas horliks ais, berjaya juga kami menyediakan dan melengkapkan draf buletin sulung PAS kawasan Tawau. InsyaAllah..mudah-mudahan perancangan akan memudahkan perlaksanaannya nanti.

Selesai urusan rasmi perjuangan, aku memenuhi jemputan rumah terbuka sahabat-sahabat SMKJPT. Menu nasi kerabu dijamah seadanya kerana masih kenyang dengan "mee mamak". Semuanya "full". Perut "full", masa pun "full". Kalau setiap hari macam ini pun tidak mengapa. Mengisi masa lebih menggembirakan daripada sekadar duduk rumah tidak tahu hendak buat apa-apa. :-)

Malam ini, seperti yang kita maklumi, kejayaan untuk ISLAM meraih kemenangan di Bagan Pinang masih tertunda. Kejayaan masih belum menjadi milik kita. Memang keputusan ini tidak menggembirakan, tetapi tidak harus untuk kita berputus asa, lemah dan berdukacita. Dengan kemenangan-kemenangan yang telah kita perolehi sebelum ini, kekalahan ini wajar kita muhasabahkan sebagai peringatan daripada Allah, agar jangan terus hanyut dan terleka. Siapa tahu, kekalahan di Bagan Pinang ini adalah persediaan untuk kita lebih bekerja keras menawan satu Malaysia kelak..InsyaAllah

Walaupun kita kalah dari sudut kiraan mata undi, tetapi kita telah menang dari sudut redha dan penilaian Allah. Nilai kemenangan ini jauh lebih bermakna. Berbanding UBN, walaupun mereka menang dari sudut majoritinya, hakikatnya mereka telah kalah dari awal lagi. Mereka kalah dalam menampilkan calon yang benar-benar berintegriti dan berkredibiliti. Memberi gambaran, UBN ketandusan calon yang layak memimpin.

Sikap pengundi yang masih memilih UBN walau hakikatnya penuh dengan palitan rasuah, kebathilan dan kezaliman, harus dimuhasabahkan oleh semua pejuang-pejuang PR. Kerja keras harus diteruskan untuk membantu membuka mata dan minda pengundi bahawa segala janji manis daripada UBN hanyalah sekadar auta bukannya fakta yang akan dikota. Janji-janji berbentuk pembangunan material ini hanyalah bersifat sementara dan akan musnah jua. Apa yang kekal adalah kebahagiaan yang hanya akan diperolehi dengan memilih ISLAM sebagai acuan kehidupan.

Dakwah perlu diteruskan dengan konsisten dan berhikmah. Kepada pengundi melayu-Islam, wajib kita jelaskan, agar keluar dari kepompong jahiliah kepada taqwa semata. Kepada pengundi bukan Islam, kita terangkan dengan penuh hikmah, Islam adalah sebuah agama keadilan dan kedamaian. Menjaga seluruh alam agar damai dan sejahtera sentiasa. Kepada pengundi muda, kita sedarkan mereka, masa depan mereka akan lebih bermakna dan cemerlang dengan ISLAM. Kepada pengundi tua pula, kita seru mereka melakukan perubahan. Berani membuat perubahan. Demi masa depan anak cucu mereka yang lebih terjamin. Bukan sekadar jaminan pembangunan material, tetapi yang jauh lebih penting adalah pembangunan jiwa dan sakhsiah diri. Jangan risau atau khuatir, pilihlah ISLAM, pasti bahkan sangat pasti, semuanya akan selamat dan sejahtera.

Moga dukacita kita sekadar malam ini sahaja. Esok kita mulakan kembali langkah gagah membelah badai dan arus perjuangan. Kepada pejuang dan pecinta keadilan di bumi peladang ini, kerja kita masih banyak. Jelajah dakwah, Program PAS Prihatin, Konvensyen IT, Nisa' Team Building antara yang menanti untuk kita realisasikan dengan jayanya. Kumpul kekuatan, kukuhkan ikatan bersama kita terus melayar bahtera perjuangan....

Friday, October 9, 2009

Menuju Puncak

Hari ini hajat untuk panjat bukit tercapai juga akhirnya. Ajakan spontan kepada adikku bersahut dan kami realisasikannya walau tanpa perancangan awal.

"Jom kita pergi daki bukit" Ajakku tiba-tiba.

"Jom..jomlah k.mirah..tenangkan fikiran sebelum baca sejarah." Sahut adik bongsuku yang tengah "berperang" dengan PMRnya.

Melihat dia bersemangat, dalam masa 15 minit kami pun siap sedia untuk menuju ke destinasi. Kasut yang sudah bertahun tidak di guna, barulah hari ini berbakti semula. Terakhir aku menggunakan kasut jenama "power" bata ini, Mac 2008 semasa ekspedisi mendaki gunung kinabalu.

Dengan senyuman dan perasaan tidak percaya kami memulakan pendakian. Dengan stamina yang tiada, memang terasa "berat" sangat hendak menuju ke puncak. Lebih mencabar, kami nyaris-nyaris tersesat. Apa tidaknya, ini adalah kali pertama kami ke sini, tetapi macam dah berpuluh kali pula naik. Selamba "badak" saja meneruskan langkah. Sudahlah telefon tertinggal, mujur tidak jadi apa-apa. Alhamdulillah, dimudahkanNYA urusan kami. Perasaan sedikit cemas hanya dalam 5 minit sahaja. Dalam penuh ketenangan memikir arah jalan untuk ke puncak, kami terlihat seorang pendaki berbangsa cina. Kami dengan pantas berlari menuju ke arah laluannya. Risau kehilangan arah lagi. Selepas itu, kami sudah perasan, sebenarnya telah ada orang meletakkan petunjuk jalan berbentuk bintang-bintang yang diperbuat daripada kertas di tabur di atas jalan. Akhirnya, kami pun sampai lah juga ke puncaknya. Kebetulan pula berjumpa dengan pelajar SMKJPT.

"Ustazah, sendiri jak" Tegurnya selamba.

"Ndaklah dengan adik" Jawabku dengan senyuman.

"Ustazah, naiklah ke atas." Laungnya semasa dia telah sampai ke puncak.

Selamba betul pelajarku ini. Tapi aku pun tidak kisah. Lebih selesa di"layan" begitu. Di luar kawasan sekolah, pelajar adalah "kawan". Asal saja dia masih tahu membataskan pergaulannya. Masih punya hormat dengan orang yang lebih tua darinya.

Sampai di puncak, memang hilang segala keletihan. Semasa mendaki tadi, kekadang mahu juga terasa hilang nafas seketika. Sudah lama tidak bersukan. Tiba-tiba diasak dengan aktiviti berat. Mahu tidak anggota badan ini terkejut. Mujur tidak kekejangan otot-otot ini.

Melihat panorama bandar Tawau dari atas, memang sangat mendamaikan. Nun di hujung pandangan, terbentang laut yang membiru. Menoleh ke atas pula, terasa hampir benar dengan awan gemawan. Disamping sekali sekala kelihatan sang burung terbang rendah di atas kepala. Indah..sangat mendamaikan. Matahari senja sahaja tidak kelihatan. Tersorok di balik awan yang agak tebal petang ini. Azam kami, lain kali akan ke mari lagi. Mudah-mudahan dapat bersapa dengan sang matahari pula.

Berbaloi benar susah payah memanjat bukit ini. Bukit yang tidak ku ketahui namanya. Yang pasti, sepanjang pendakianku, hanya aku dan adikku pendaki wanita melayu. Lelaki melayu pula hanya pelajarku dan 2 orang rakannya. Selebihnya orang-orang cina. Entah kenapa kawasan ini tidak ramai orang melayu. Agaknya ramai di padang bola ataupun di kompleks sukan.

InsyaAllah..azam kami, akan datang lagi. Melihat kembali keagungan Allah melalui alam ciptaanNya yang sangat indah dan hebat. Antara muhasabah diri yang disepanjang aktiviti "outdoor" petang ini..

1. Kalau buat kerja..buat sampai habis. Jangan berhenti tengah jalan atau cepat puas hati [mula-mula tak mau dah naik sampai puncak..sebab rasa sama jak pemandangannya..adik desak juga naik..bila dah sampai puncak..memang berbeza..anginnya lebih nyaman dan pemandangannya lebih cantik..mujur naik]

2. Apabila berada dalam saat genting / kecemasan..bersikap "rileks" dan "cool". Cari jalan bukan sesakkan perasaan [masa sesat sekejap tu, dah mula gabrah. Tapi bila tengok adik tenang jak..terasa juga. Then buat-buat rileks juga. Walhal dah risau, lagi bila dengar bunyi anjing menyalak..hehe..penakut kan]

3. Hendak rasa kehebatan, kebesaran dan kekuasaan Allah..mudah sangat. Sentiasa ada bukti di depan mata. Tinggal saja kita mahu membuka mata dan hati untuk merasai dan menyaksikannya. [Tengok pokok, awan, burung, laut dan segala isi alam..ternyata Maha Gagah pencipta semua ini..berani nak lawan?]


Wednesday, October 7, 2009

Gempur Sampai Hancur!

Memang pantas benar masa berlalu. Rasa baru sangat aku menjaga PMR di SM Convent St. Ursula. Hari ini aku mengulang peristiwa lama. Bezanya, kini di SMK Wakuba. Maknanya sudah setahun berlalu. Tidak sedar masa meninggalkan kita bersama kenangan dan peristiwa semalam yang tidak mungkin mampu diulang lagi. Pasti ada bezanya.

Dalam setahun yang telah ditinggalkan, kalau dihitung secara analitikal, berapalah agaknya peratus kebaikan yang telah dilakukan. Lebih banyak, kurang atau sama sahaja dengan kerja-kerja yang tidak mendatangkan redha Allah. Perubahan diri rasanya tidak banyak yang berubah. Sedikit perbezaan, tahun ini, aku memang "berabis" untuk famili. Lebih banyak menumpu masa, tenaga dan harta buat mereka. Sebolehnya, kesal tidak sempat berbakti dengan sebaiknya buat arwah bapa dapat ku tebus. Kalau orang lain sibuk mengurus diri untuk menempuh alam baru yang bernama alam rumahtangga..aku pula sibuk mengurus rumah mak yang memang dah ada tangga ni..hehe.. Rumahtangga aku, nanti-nantilah."slow and steady". Sampai serunya..InsyaAllah.. :-)

Sebut pasal perubahan ini, semua pencinta kedamaian dan keamanan, jangan lupa kita sama-sama doa dan munajat ISLAM beroleh kejayaan pada 10hb ini. Andai kita kalah diatas kiraan undi, jangan berdukacita. Kita masih menang dalam penilaian Allah. Kenapa? Kerana dalam peperangan pilihanraya ini, kita telah berusaha memastikan hanya redha Allah yang mengiringi usaha-usaha kita. Kita telah memastikan calon yang kita wakilkan adalah seorang yang benar-benar layak menjadi pemimpin. Seorang yang kenal halal dan haram serta tahu hukum hakam. Dalam proses berkempen ini juga, kita pastikan kita tidak keluar dari batasan syariat Islam yang suci, seperti menipu, menuduh dan memfitnah. Ruang kempen kita manfaatkan untuk mendedahkan kezaliman yang sering diselindungkan, kita terangkan penglihatan mata hati dan minda masyarakat yang sering dikaburkan oleh mereka-mereka yang hanya pandai menabur janji tanpa gigih mengotakannya. Jangan berhenti menyerang..kita gempur sampai mereka hancur!! Allahu Akbar!

~ ISLAM SENTIASA MENANG ~


Sunday, October 4, 2009

Adakalanya..

Masih di sekolah. Sesi perekolahan untuk sidang pagi sudah berakhir. Kebiasaannya waktu-waktu begini aku sudah lama memecut ST7909K balik ke rumah berehat-rehat. Hari ini, rasa malas mahu balik awal dan mahu menikmati kesejukan penghawa dingin di bilik guru. [rumah tiada aircond bah..hehe]

Hanya ada dua kelas hari ini. Tetapi dua-dua kelas dilayan dengan mood yang satu. Mood marah dan mengomel. Muka yang manis awalnya berubah menjadi kelat. Lama sangat sudah aku tidak membebel. Biasanya apabila mereka tidak membawa buku latihan atau tidak menyiapkan kerja, aku hanya akan menasihati dan bermurah hati memberi mereka kertas untuk digunakan. Hari ini, aku masih bermurah hati. Bermurah hati memberikan mereka libasan rotan di tangan. Sebagai pengajaran, tidak setiap hari cikgu mereka ini punya mood sabar dan baik hati. Kekadang akan datang juga rasa marah apatah lagi bila kerap sangat makan hati.

InsyaAllah..marah ini tidak berpanjangan..dah "cool" dah ni..tarik nafas..hembus..lega..senang kan.. :)





Malam yang sepi

Malam sudah lewat dan semakin pekat. Angin malam dari tingkap yang menghembus lembut cukup menyamankan. Wajarnya tika begini, aku sudah lena diulit mimpi. Merehatkan diri dan minda. Esok Isnin InsyaAllah akan membuka tirainya lagi. Menandakan perlu bekerja. Perlu hadir ke sekolah.

Mata malam ini entah apa masalahnya. Tidak mahu lelap. Adik pula baru sebentar tadi menghantar masuk secawan teh o panas. Dia yang sedang berhempas pulas untuk PMRnya sememangnya "tukang bancuh teh o panas" saban malam. Moga-moga teh ini tidak menambah luasnya mata yang perlu untuk lelap ini.

Sunyi sedikit malam ini. Tiada teman bicara di ruangan YM. Sahabat-sahabat "Tawau" kebanyakan "offline" awal malam ini. Kesan kepenatan mengurus dan menjayakan Alam Ria PASTI siang tadi. Tahniah buat semua yang telah menjayakan program jemaah. InsyaAllah usaha murni kalian pasti ada nilaian disisiNya..

Mudah-mudahan "keciciran"ku hari ini bukan mukaddimah kepada keciciran-keciciran yang seterusnya..Tidak hadir hari ini pun, sedikit meresahkan jiwa. Memandangkan ada amanah lain daripada keluarga, mengurangkan rasa tidak tenang dan tidak senang.

Apapun, salam kemaafan ku pohon buat semua sahabat atas ketidakhadiran dalam program PASTI dua hari ini..menebus kekurangan..aku telah "updatekan" gambar-gambar menarik sepanjang program siang tadi..sila kunjungi www.pastawau88.blogspot.com

p/s :
-adry-hanya itu yang mampu akak upload..sebarang kekurangan mohon dibaiki
- Fate'- maaf laporan/gambar mendahului blog rasmi PASTI..hehehehe [sengih ada maksud tersirat ]

Friday, October 2, 2009

SBCH4103

Saat menulis ini, sedang didendangkan zikir merdu Ustaz Amal melalui siaran Astro Oasis. Indahnya alunan kalimah merayu dan merintih pada Dia yang Maha Gagah Perkasa. Terasa benar kekerdilan diri sebagai hamba. Sudahlah lemah tidak berdaya, tapi masih acapkali berani mencabar kekuasaan Sang Pencipta dengan melanggar suruhanNya dan melakukan laranganNya. Benar-benar tidak sedar diri!

Sedang berusaha mengumpul "mood" sebenarnya. Buku Macromolecular & Industrial Chemistry [SBCH4103] menanti untuk dihadam. Subjek berat yang menjadi amanahku pada semester September OUM kali ini.Kuliah ahad ini agak mengejutkan kerana aku hanya mengetahui punya kelas pada hari Selasa. Kelam kabut jugalah hendak buat persiapan. Mahu tidak mahu..rempuh saja lah.. Mudah-mudahan mood untuk "study" akan datang mencurah-curah sebentar nanti..harapnya..

Esok ada saringan Ihtifal Alam Ria PASTI peringkat Tawau. Secara rasminya aku tiada tugas. Tugas yang ada sudah diambil alih oleh orang lain. Lagipun semasa program kemuncak Ahad nanti, aku tidak dapat menghadirkan diri. Hari ke hari terasa semakin kurang pula beban kerja jemaah yang terpikul di bahu. Sampai kekadang terasa kosong pula masa. Tapi bila "time" kerja berlambak..masayaAllah..sampai tak menang tangan pula di buatnya. Cuma kalau guna ketelusan diri dalam berjuang, kerja itu sentiasa ada dan banyak. Mahu atau tidak saja kita mencarinya. Sedikit masalah teknikal sekarang ini, tidak punya fokus untuk bergerak kerja. Ada sahaja alasan yang tercipta dan dicipta..apa lah.. [perli diri sendiri ya..jangan pula ada sesiapa yang terasa..]

Nampaknya, kena segera ke fanika [kedai buku agama..ala-ala mydin lah] untuk mencari satu dua buku teman di kala orang lain teramat sibuk, tapi diri sendiri tak tahu nak buat apa..hehe..Dua hari lepas, semasa jejalan sorang-sorang ke sana, sudah bertemu sebuah buku berwarna merah jambu yang berjaya menambat hati. Penulisnya pula penulis kegemaran..Dr. 'Aidh Abdullah Al-Qarni..judulnya.. "Jadilah Wanita Yang Paling Bahagia"..tajuk pun dah menarik..[ada sesiapa nak bagi sebagai hadiah?..kecik tapak tangan, nyiru saya tadahkan..hehe]

Sudah pukul 9.00 malam. Harus saya segera bertegas kepada diri. Berhenti dari terus menghadap skrin laptop ini. Buku di tepi ni pun, seakan menjeling tajam minta segera dilayan...

Kg Pasir Putih @ 9.11 pm

Thursday, October 1, 2009

Sabar yang sangat panjang

Hari ini 12 Syawal 1430H. Alhamdulillah..berjaya juga menghabiskan puasa sunat Syawal. Kali ini agak istimewa sebab puasa di lalui bersama-sama emak tersayang. Setiap hari kami sahur dan berbuka bersama. Hati benar-benar tersentuh melihat mak yang jauh lebih berusia dari diri, tetapi lebih gagah berpuasa. Setiap hari balik daripada sekolah, aku akan memperuntukan masa untuk melelapkan masa sementara menanti asar. Mak pula, tidak senang duduk bahkan sentiasa saja ada kerja yang dilakukan. Paling tidak, melayan dan mengawasi cucunya yang tersangat "buas"nya.

Masih ingat lagi, 2 atau 3 tahun lepas, emak pernah bertanya, "bulan Syawal bagus rupanya kita puasa 6 hari kan"

"Iya..memanglah mak. Puasa sunat 6." Aku menjawab dengan senyuman.

"Owh..kenapa tidak kasi tau..nanti mahu puasalah " Jawab mak lagi

"InsyaAllah.." jawabku ringkas..senyuman masih berbaki di bibir..

Waktu itu mak baru pulang dari menunaikan ibadah haji. Ternyata perbezaan mak berbanding sebelum ini. Mak lahir dan dibesarkan dalam keluarga dan masyarakat yang kurang kefahaman agama. Lebih mengecewakan, terlalu dibelenggu dengan adat-adat yang kurang selari dengan syariat. Jadi untuk mengharapkan mak membimbing dan memandu ke arah hidup berlandaskan syariat Islam yang sempurna tidaklah sangat...

Awal-awal aku mula terlibat dengan "gerakan Islam" semasa zaman sekolah dahulu, hanya Allah yang tahu betapa kecamuknya jiwa. Hati sentiasa berselubung duka melihat ahli keluarga yang tidak memahami apatah lagi menghayati syariat sebagai panduan kehidupan. Dalam usia yang sangat muda ketika itu, apa sajalah yang boleh dilakukan. Hanya linangan airmata dan doa menjadi teman. Kini bersama usia yang semakin dewasa, berbekal kerjaya sebagai senjata, sedikit sebanyak suara dan pandanganku boleh diterima oleh mak dan ahli keluarga yang lain. Walaupun masih terlalu banyak kekurangan yang belum dibaiki, selebihnya aku sandarkan kepada rahmat dan keampunan DIA yang Maha Pengampun. Aku hanya mampu berusaha sedayanya.

Aku yakin, masalah ini turut dialami oleh sahabat-sahabat yang lain. Bahkan isu sebegini, isu yang paling kerap dibincangkan bersama adik-adik PERPIS semasa usrah. Realiti anak-anak "mendidik" orang-orang tua bukan lagi fenomena yang pelik. Cumanya, realiti ini sangat perit dan mencabar. Perlu dilaksanakan dengan sangat berhati-hati. Yang hak dan benar harus ditegakan dalam masa yang sama adab dan akhlak sebagai anak juga masih wajib diutamakan.

Sesungguhnya, hingga ke hari ini bahkan mungkin hingga ke hujung nyawa, perjuangan ini akan berterusan. Sering membisik jiwa agar jangan resah dan berdukacita tatkala belum berjaya merubah keluarga, "hak kita sebagai hamba adalah berusaha..berjaya dan tidak itu adalah hak dan urusan Dia Yang Mencipta..maka, berusahalah dan terus berusaha.."

Tatkala mahu lari dari amanah lantaran kecewa dan putus asa..segera membaca firmanNya sebagai renungan dan muhasabah diri..



Tuesday, September 29, 2009

Aku insan biasa

Sebentar tadi baru habis bersembang-sembang ilmiah menerusi YM dengan seorang sahabat seperjuangan di bumi Peladang ini. Alhamdulillah..tersangat suka dengan perkembangan terbarunya. Berbanding zaman dia masih sekolah dahulu. Sangat berbeza. Kini dia semakin sedar keperluan mengintima' jiwa dan raga dalam perjuangan.


Semoga semua generasi perjuangan terutamanya golongan muda, masih dan terus bersemangat untuk menyahut seruan perjuangan di bumi bawah bayu ini. Aku yakin kalau semua orang memainkan peranan dengan sebaiknya dan memberikan komitmen sepenuhnya kepada gerak kerja perjuangan, anjakan sikap dan paradigma masyarakat Sabah agar berbalik kepada penghayatan Islam yang sebenar mampu dijayakan.

Tetapi akur, bukan mudah merealitikan teori ini. Paling mudah, lihat dan nilailah apa pengorbanan yang telah kita sumbang untuk perjuangan? Aduh..hanya aku mampu termenung dan menginsafi...masih terlalu kecil dan kerdilnya aku di sisi perjuangan ini..

[entry ringkas..kesan perbincangan yang panjang..terima kasih sudi berkongsi idea dan pandangan..semoga kita tetap terpilih dan terus dipilih berada dalam jalan juang ini]